Pengemudi Agresif, Sama Sekali Tak Peduli Keselamatan

Kompas.com - 22/05/2021, 13:22 WIB
Ilustrasi pengemudi mobil di jalan. UNSPLASH/takahiro taguchiIlustrasi pengemudi mobil di jalan.

JAKARTA, KOMPAS.com – Pengguna jalan di Indonesia masih saja ada yang agresif. Misalnya seperti menyalip lewati marka jalan tidak putus, di belokan dan menyerobot antrean ketika macet.

Menurut Marcell Kurniawan, Training Director The Real Driving, pengemudi yang agresif di jalan sebenarnya tahu apa risiko dari perbuatannya, misalnya bisa menyebabkan kecelakaan, tapi mereka enggak peduli.

“Mereka enggak peduli dengan keselamatan dirinya dan orang lain. Lalu ada juga orang yang suka ambil risiko atau adrenaline junkie namun salah lokasi, harusnya di sirkuit, malah di jalan umum,” kata Marcell kepada Kompas.com Sabtu (22/4/2021).

Baca juga: Awas Salah, Ini Perbedaan Toyota Alphard dan Vellfire

Potongan video pengemudi agresifINSTAGRAM/DASHCAM_OWNERS_INDO Potongan video pengemudi agresif

Selain tidak peduli dengan keselamatan, ada juga yang disebabkan kondisi mental yang stres serta emosi tidak stabil. Misalnya seperti stres karena dikejar waktu atau punya masalah keluarga.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Bisa dibilang, pengemudi agresif seperti itu juga tidak punya empati. Hal ini disebabkan sulitnya untuk berbagi dengan pengguna jalan lain. Menurut Marcell, mengajarkan empati di jalanan bisa dilakukan lewat pendidikan.

“Sebelum seseorang aktif mengemudi, wajib diedukasi tentang attitude yang tepat di jalan raya,” ucap Marcell.

Baca juga: 3 Motor Honda yang Disuntik Mati karena Kurang Laku

Selain itu, sistem merit yang ada di SIM seharusnya bisa diterapkan, sehingga jika melanggar aturan, akan mendapatkan pengurangan poin yang berdampak dengan pencabutan SIM atau uji ulang.

Bisa dilihat, pada bagian belakang SIM tertulis kalau pelanggaran lalu lintas oleh pengemudi diberi bobot nilai dengan pencatatan pada pangkalan data Polri dengan beberapa kategori. Jika poinnya melebihi 12, SIM dapat dicabut sementara dan atau dilakukan uji ulang saat perpanjangan SIM.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X