Hasil Investigasi Kecelakaan Mantan Bos Jeep Indonesia Terungkap

Kompas.com - 17/09/2021, 08:02 WIB
Jeep GC Summit 2015 kecelakaan, Kamis (15/7/2021) Jeep GC Summit 2015 kecelakaan, Kamis (15/7/2021)

JAKARTA, KOMPAS.com - Stellantis, pabrikan otomotif global yang dibentuk dari merger perusahaan Italia bersama Amerika, Fiat Chrysler Automobiles (FCA) dan PSA Group telah menyelesaikan investigasi teknis terhadap Jeep Grand Cherokee Summit yang mengalami kecelakaan di Juli 2021 lalu.

Berdasarkan keterangan yang diterima Kompas.com pada Kamis (16/9/2021), pemegang merek kendaraan Jeep tersebut mengaku tidak bertanggung jawab dalam insiden terkait.

Sebab, tak ditemukan kesalahan manufaktur meski airbag gagal mengembang atau berfungsi sebagaimana mestinya. Termasuk fitur keselamatan aktif lain di sport utility vehicle (SUV) tersebut.

Baca juga: Salah Cara Putar Balik, Bisa Bikin Kecelakaan Fatal

Kecelakaan Jeep GC di Tol Kanci, Kamis (15/7/2021) Kecelakaan Jeep GC di Tol Kanci, Kamis (15/7/2021)

"Tidak ada tanggung jawab manufaktur yang ditemukan dalam insiden ini. Seat belt yang merupakan Safety Restraint System utama menjadi sistem penahan keamanan utama pada saat kejadian," kata COO PT DAS Dhani Yahya mengutip pernyataan resmi prinsipal.

Adapun alasan airbag tidak mengembang karena laju perlambatan yang diperlukan untuk mengaktifkannya tidak terpenuhi. Meski demikian, pengaman lainnya seperti sabuk pengaman tetap berkerja maksimal meredam benturan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Lebih lanjut, mengenai syarat pengaktifan airbag system tertuang dalam buku manual Jeep Grand Cherokee tahun 2014 halaman 73-74, yakni:

- Occupant Restraint Controller (ORC) adalah bagian sistem keamanan yang diatur secara berhubungan dengan sistem lainnya di kendaraan.

- ORC menentukan apakah diperlukan airbag atau kantung udara depan dan/atau samping dalam tabrakan berdasarkan sensor benturan serta sesuai dengan kebutuhan.

- Airbag bagian depan dan lutut (pengemudi) dirancang untuk memberikan perlindungan tambahan melengkapi sabuk pengaman saat tabrakan di bagian terkait terjadi. Diharapkan, ini mampu mengurangi risiko saat terjadi tabrakan belakang, samping, atau terguling.

- Airbag bagian depan dan lutut (pengemudi) tidak akan mengembang di seluruh tabrakan depan, termasuk yang menghasilkan kerusakan besar pada kendaraan seperti tabrakan ke tiang, ke kolong truk, dan tabrakan sudut.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.