Imbas Corona, Pedagang Mobil Bekas Mulai Teriak

Kompas.com - 16/04/2020, 16:41 WIB
Beragam pilihan mobil dari berbagai tahun tersedia di bursa mobil bekas Kompas.com/DioBeragam pilihan mobil dari berbagai tahun tersedia di bursa mobil bekas
|

JAKARTA, KOMPAS.com – Merebaknya virus corona atau Covid-19 telah mempengaruhi bisnis jual beli mobil bekas. Terlebih dalam kondisi Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB), para mobil bekas terpaksa harus tutup lantaran tak termasuk usaha yang dikecualikan.

Padahal meski tidak berjualan, operasional bisnis mobil bekas tetap berjalan. Kendaraan-kendaraan ini tetap butuh biaya untuk perawatan berkala, bayar pajak, bayar sewa tempat, dan sebagainya.

Budi Rahardjo, Perencana Keuangan dari OneShildt Financial Planning, mengatakan, kondisi ini pasti membuat pedagang mobil bekas menurunkan harga barangnya agar cepat laku.

Baca juga: Imbas Pandemi, Banyak Mobil Bekas di Bawah Rp 100 Juta

Mobil diesel di pasar mobil bekasOtomania/Setyo Adi Mobil diesel di pasar mobil bekas

“Jadi kalau dia mau bertahan dengan harga lama, harus pikir ulang. Karena operasional jalan terus, sementara uangnya tidak berputar,” ujar Budi, kepada Kompas.com (15/4/2020).

“Mereka pasti akan kasih diskon, penurunan harga. Saya rasa ini enggak cuma mobil bekas, di mobl baru pun demikian,” katanya.

Sementara itu, Senior Manager Bursa Mobil Bekas WTC Mangga Dua Herjanto Kosasih, mengatakan, biaya operasional yang dibutuhkan pedagang relatif cukup besar.

Baca juga: Agar Terhindar dari Pajak Progresif, Blokir STNK Bisa Secara Online

Pasar mobil bekas di bulan RmadhanStanly/Otomania Pasar mobil bekas di bulan Rmadhan

Terutama buat beberapa kendaraan sedan mewah, maupun mobil-mobil keluaran Eropa. Maka tak heran jika mobil-mobil tersebut biasanya memiliki depresiasi harga paling besar.

“Anggap saja satu mobil paling murah 2 persen, paling tinggi bisa sekitar 5 sampai 10 persen dari harga mobil,” ucap Herjanto, kepada Kompas.com (16/4/2020).

“Makanya saya bilang investasi mobil kurang tepat, karena operational cost cukup besar, kecuali memang pedagang mobil yang sudah tahu kondisinya,” katanya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X