Belajar dari Kasus Terbakarnya Mobil saat Isi Bahan Bakar

Kompas.com - 27/02/2020, 14:01 WIB
Ilustrasi mobil terbakar saat isi bensin http://ralphswebsite.blogspot.com/Ilustrasi mobil terbakar saat isi bensin
Penulis Stanly Ravel
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Selain pengguna sepeda motor yang harus turun saat membeli bensin, ternyata bagi pengguna mobil juga ada beberapa hal yang harus diperhatikan untuk menghindari petaka.

Contohnya seperti kejadian yang diposting akun instagram @infosafety_spbu. Terlihat pemilik mobil sedang mengisi BBM dalam kondisi pintu kendaraan yang terbuka, tanpa keluar dari mobil.

Tak lama setelah selang nozzel tersambung ke tangki mobil dan terjadi proses pengisian, tiba-tiba ada api yang menyambar keluar dan membakar mobil serta mesin dispenser pengisian BBM tersebut.

Baca juga: Ingat, saat Isi Bensin Harus Turun dan Matikan Mesin Motor

"Pintu mobil yang terbuka mempermudah akumulasi uap BBM masuk dan bersentuhan dengan salah satu sumber panas yanga ada di dalam mobil, bisa dari HP yang berdering, rokok, atau mesin kendaraan yang masih menyala. Atau bisa juga dari elektromagnetik yang ada di dalam mobil," tulis akun instagram tersebut.

Meski kejadian nampaknya tak berlangsung di Indonesia, namun hal ini bisa menjadi pelajar bagi setiap pemilik mobil. Apa yang disampaikan dalam postingan tersebut juga dibenarkan oleh Training Director Jakarta Defensive Driving Consulting (JDDC) Jusri Pulubuhu.

"Betul sekali, ini juga sebenarnya sudah pernah kita bahas akan pentingnya berlaku safety di semua lokasi, termasuk saat sedang melakukan pengisian bahan bakar, karena itu pahami aturannya," ucap Jusri kepada Kompas.com, Rabu (26/2/2020).

Sebelumnya Jusri sudah menjelaskan bila di tiap SPBU menyimpan bahaya tersembunyi berupa ancaman kebakaran yang cukup besar. Hal ini lantaran SPBU sudah mengusung segi tiga api alias triangel of fire.

Terbentuknya api atau kebakaran selalu erat dikaitkan dengan tiga unsur, yakni udara, panas, dan bahan bakar. Ketiganya sudah ada dan terletak di tiap SPBU, tinggal menunggu pemicu yang menyebabkan terjadinya percikan api.

VW combi terbakar saat mengisi bahan bakar di Banyuwangi Kamis.(24/11/2016)Kontributor Banyuwangi, Ira Rachmawati VW combi terbakar saat mengisi bahan bakar di Banyuwangi Kamis.(24/11/2016)

Baca juga: Ini yang Terjadi jika Mobil Mesin Diesel Diisi BBM Jenis Bensin

"Udaranya ada, panasnya ada, bahan bakarnya sudah di tempat, tinggal tunggu trigger dari faktor eksternal yang mana biasanya dipicu oleh pengguna SPBU. Contoh saat isi bensin ponsel hidup, ini bisa membawa radiasi yang memicu terjadinya kebakaran, untuk motor bisa jadi karena faktor motornya yang tidak standar, seperti kelistrikan dan lainnya," ujar Jusri.

Tak hanya itu saja, Jusri mengatakan tangki bensin yang ada di kendaraan juga bisa menjadi penyebab terjadinya kebakaran. Hal ini lantaran di dalam tangki bensin mengandung uap dari gas bahan bakar yang bisa memicu terjadi api.

Petugas SPBU Shell mengisi bahan bakar minyak (BBM) jenis Shell V-Power ke mobil BMW 520i Luxury saat acara flag-off dari BMW Driving Experience di SPBU Shell, Jalan Gatot Subroto, Menteng Dalam, Jakarta, Senin (12/3/2018). Program BMW Driving Experience merupakan kegiatan untuk menempuh lima kota besar sejauh 900 kilometer dengan mengendarai BMW Seri 5, salah satunya BMW 520i Luxury yang memiliki mesin 4-silinder BMW TwinPower Turbo serta memakai bahan bakar berkualitas.KOMPAS.com/GARRY ANDREW LOTULUNG Petugas SPBU Shell mengisi bahan bakar minyak (BBM) jenis Shell V-Power ke mobil BMW 520i Luxury saat acara flag-off dari BMW Driving Experience di SPBU Shell, Jalan Gatot Subroto, Menteng Dalam, Jakarta, Senin (12/3/2018). Program BMW Driving Experience merupakan kegiatan untuk menempuh lima kota besar sejauh 900 kilometer dengan mengendarai BMW Seri 5, salah satunya BMW 520i Luxury yang memiliki mesin 4-silinder BMW TwinPower Turbo serta memakai bahan bakar berkualitas.

"Harus diketahui di dalam tangki bensin kendaraan selain bahan bakar juga terdapat uap dari gas bahan bakar. Dalam kondisi cuaca panas, mesin panas, otomatis uap tersebut juga semakin tinggi tekanannya. Akan berbahaya bila membuka tutup tangki saat akan mengisi bahan bakar," kata Jusri.

Lantaran hal tersebut, Jusri mengekankan pentingnya membuka tangki bensin sebelum melakukan pengisian. Hal ini bisa dilakukan ketika sedang antre menunggu giliran.

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X