Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kemenperin Mewaspadai Lonjakan Populasi Mobil Listrik Impor

Kompas.com - 09/12/2022, 06:47 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com – Harga mobil listrik paling murah di Indonesia saat ini dipegang oleh Wuling Air EV, sebuah mobil listrik perkotaan mungil yang dijual sekitar Rp 200 juta-Rp 300 jutaan.

Sementara itu, mobil listrik lain seperti Hyundai Ioniq 5, Toyota bZ4X, dan Kia EV6 harganya mulai dari Rp 700 jutaan sampai lebih dari Rp 1 miliar.

Sedangkan bila berkaca pada penjualan model konvensional, mobil-mobil yang paling laris di Indonesia berkisar harga di bawah Rp 300 juta.

Baca juga: Menu City Car Jelang Akhir Tahun, Suzuki S-Presso Paling Murah

Toyota bZ4XKompas.com/Nanda Toyota bZ4X

Harga jual yang tinggi menyebabkan populasi mobil listrik susah meningkat. Padahal pemerintah tengah mendorong penjualan kendaraan elektrifikasi lewat berbagai skema.

Salah satunya Instruksi Presiden Nomor 7 Tahun 2022, yang mengatur kendaraan listrik untuk kendaraan dinas pemerintahan.

“Harga memang menjadi isu besar terhadap competitiveness dibandingkan dengan mobil-mobil yang berbasis konvensional atau ICE,” ujar Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita, disitat dari Youtube Komisi VII DPR RI Channel (8/12/2022).

Baca juga: Apakah Benar Innova Zenix Hybrid Bisa Berjalan Tanpa BBM?

“Sehingga bagaimana kita bisa memproduksi baterai karena komponen yang termahal masih baterai, komponen lain sebetulnya sama saja di luar baterai," kata dia.

Agus mengatakan, pihaknya sudah menyiasati soal harga dengan mengatur pajak yang dibebankan pada mobil listrik. Hal ini diatur dalam Peraturan Menteri Perindustrian Nomor 28 Tahun 2020 tentang kendaraan listrik keadaan terurai dan terurai tidak lengkap.

Selain itu, Agus mengingatkan pihaknya agar berhati-hati dengan banjir unit impor pada masa transisi pengembangan kendaraan listrik, yang menurutnya tidak diinginkan.

Baca juga: Subsidi Rp 6,5 Juta buat Motor Listrik Dapat Kritik dari DPR

Motor listrik Gesits G1 dipamerkan di ajang Periklindo Electric Vehicle Show (PEVS) 2022 di JI Expo Kemayoran, Jakarta, Kamis (28/7/2022). Gesits G1 memiliki fitur unggulan salah satunya adalah fitur peta digital yang bisa dinikmati pemilik kendaraan melalui panel indikator. Sehingga, pemilik tidak perlu repot memakai telepon genggam untuk memakai peta selama berkendara.KOMPAS.com/KRISTIANTO PURNOMO Motor listrik Gesits G1 dipamerkan di ajang Periklindo Electric Vehicle Show (PEVS) 2022 di JI Expo Kemayoran, Jakarta, Kamis (28/7/2022). Gesits G1 memiliki fitur unggulan salah satunya adalah fitur peta digital yang bisa dinikmati pemilik kendaraan melalui panel indikator. Sehingga, pemilik tidak perlu repot memakai telepon genggam untuk memakai peta selama berkendara.

"Yang kita harus hati-hati, kita juga tidak mau membanjiri pasar Indonesia dengan mobil listrik impor. Kita tidak mau masyarakat Indonesia membayar tenaga kerja di luar negeri, itu yang kita tidak mau," ucap Agus.

"Saya enggak bisa melihat itu untuk Kemenperin, tidak bisa melihat itu karena kita menjaga agar tenaga kerja tetap di Indonesia," ujar dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.