Kompas.com - 14/09/2022, 09:02 WIB


JAKARTA, KOMPAS.com – Harga Bahan Bakar Minyak (BBM) di Indonesia yang naik terus menuai perhatian. Berbagai alternative disarankan guna mengatasi kenaikan harga BBM, salah satunya beralih menggunakan kendaraan mobil Hybrid.

Berdasarkan data yang diolah dari Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo) total penjualan mobil wholesales per Januari- Juli 2022 yaitu 584.992 unit. Dari total tersebut, segmen mobil hybrid menyumbang penjualan 4.213 unit. 

Dikutip dari Kompas.com, Rabu (14/9/2022), berdasarkan data dari kerjasama riset dan studi teknologi kendaraan ramah lingkungan Kementerian Perindustrian, Toyota Indonesia dan enam perguruan tinggi negeri Indonesia, rata-rata konsumsi BBM mobil konvesional mencapai 10,2 kpl (kilometer per liter), dengan jarak berkendara 2.272 Km selama pengukuran 44 hari dari 90 hari.

Sedangkan mobil hybrid berhasil mencatatkan konsumsi BBM 22,7 Kpl dengan jarak pengujian 1.990 Km. Kemudian mobil berteknologi PHEV mencapai 56,7 Kpl menempuh jarak 1.445 Km. Artinya, teknologi hybrid dan PHEV bisa mendongkrak efisiensi BBM hingga dua kali lipat, minimal.

Baca juga: Mitos atau Fakta, Teknologi Uap Air Efektif Bikin Irit BBM?

Yannes Martinus Pasaribu, pengamat otomotif yang berprofesi sebagai dosen Institut Teknologi Bandung (ITB), menyarankan agar menggunakan mobil hybrid apabila harga BBM terus naik.

“Jika harga BBM naik terus, kalau yang mau punya mobil baru dalam waktu 3 sampai 5 tahun disarankan beli mobil Hybrid. Mobil ini bisa sampai 50 persen lebih hemat dari mobil yang ada sekarang. Mobil hybrid kan sudah dicampur dengan listrik. Itu bedanya,” kata Yannes kepada Kompas.com, Senin (12/9/2022).


Mobil hybrid sendiri merupakan kendaraan dengan sistem yang menggabungkan mesin bahan bakar minyak dan motor listrik bertenaga baterai.

Mobil ini mengandalkan dua sumber daya sehingga dipercaya lebih irit dari segi pengeluaran bahan bakar. Bahkan, mobil ini juga menjadi mobil digadang-gadang lebih ramah lingkungan jika dibandingkan mobil konvensional.

Sasis Calon Mobil Hybrid SuzukiKOMPAS.com - Aditya Maulana Sasis Calon Mobil Hybrid Suzuki

Tidak hanya itu saja, mobil jenis ini juga sekaligus pengenalan sebelum memutuskan menggunakan mobil listrik. Bahkan, jika dilihat secara harga, ada beberapa mobil hybrid yang justru lebih murah dari mobil listrik sehingga bisa jadi pilihan.

Baca juga: 5 Hal yang Sering Diabaikan dan Bikin BBM Skutik Boros

Kendati demikian, ekosistem kendaraan roda empat bertenaga listrik di era naiknya harga BBM juga menjadi harapan banyak orang. Hanya saja harga yang ditawarkan oleh mobil listrik masih jadi tantangan untuk menarik minat pasar.

“Ini masih jadi permasalahan sampai sekarang, mau genjot percepatan program elektrifikasi tapi orang mau beli tidak jadi mudah,” kata Yannes.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.