Toyota Pertahankan Mesin Diesel, Siap Minum Biosolar

Kompas.com - 01/08/2022, 18:01 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Banyak pabrikan berlomba-lomba untuk menekan emisi yang dihasilkan kendaraannya. Salah satu emisi yang tinggi, dihasilkan oleh mesin diesel. Tak heran jika banyak yang menduga mesin ini tak lama lagi akan ditinggalkan.

Sebagian pabrikan mulai beralih ke elektrifikasi, baik hybrid maupun full electric. Tapi, Toyota punya pandangan lain soal mesin diesel. Pabrikan asal Jepang tersebut belum menyerah dengan mesin penenggak solar tersebut.

Baca juga: Dampak Buruk Mobil Mesin Diesel Modern Sering Diisi Biosolar

Dikutip dari Carscoops.com, Senin (1/8/2022), Toyota akan bergabung dengan Stellantis untuk mengembangkan jenis bahan bakar baru, yakni HVO100. Bahan bakar ini tidak menggunakan minyak fosil, melainkan 100 persen sumber terbarukan.

Toyota Hilux FaceliftKOMPAS.com/FATHAN RADITYASANI Toyota Hilux Facelift

HVO sendiri merupakan singkatan dari 'Hydrated Vegetable Oil'. Disebutkan bahwa bahan bakar ini dapat diproduksi dari minyak nabati atau bahkan minyak jelantah. Tidak jauh berbeda dari biosolar yang sudah dikenalkan di Indonesia.

Meski demikian, jenis bahan bakar yang baru ini sudah memenuhi standar kualitas di Eropa, yakni EN 15940 untuk diesel parafin.

HVO100 juga diklaim memiliki angka setana yang lebih tinggi dan kandungan sulfur atau belerangnya lebih rendah dibandingkan solar biasa.

Baca juga: Punya Mesin Baru, mu-X dan D-Max Siap Minum Biosolar B30

Tapi, agar mesin diesel Toyota kompatibel dengan HVO100 yang kurang padat dibandingkan diesel, Toyota harus melakukan penyesuaian pada sistem injeksi bahan bakar untuk meningkatkan volume bahan bakar.

Mesin Diesel Toyota Fortuner 2.8LTAM Mesin Diesel Toyota Fortuner 2.8L

Toyota menyebutkan bahwa dengan menggunakan HVO100, konsumen tidak perlu melakukan tindakan khusus. Selain itu, performa yang dihasilkan juga tak jauh berbeda dengan solar biasa. Hanya output mesin yang mengalami sedikit peningkatan, tapi tidak dijelaskan secara detail oleh Toyota.

Saat ini, sudah cukup banyak pompa bahan bakar yang memasok HVO100 di Eropa, mulai Belgia, Denmark, Finlandia, Estonia, Latvia, Lithuania, Belanda, Norwegia, hingga Swedia. Toyota pun yakin produksinya akan meningkat seiring dengan bertambahnya permintaan.

Selain mengembangkan kendaraan elektrifikasi, Toyota diketahui juga fokus dalam mengembangkan bahan bakar alternatif, seperti bahan bakar hidrogen atau bahan bakar netral karbon. Tujuannya tentu agar mesin pembakaran internal tetap hidup lebih lama.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.