Motor Rawan Rusak jika Wheelie dalam Kondisi Standar

Kompas.com - 01/03/2021, 10:22 WIB
Aksi wheelie yang dilakukan di jalan raya @jakartawheeliemaniacAksi wheelie yang dilakukan di jalan raya

JAKARTA, KOMPAS.com - Belakangan ini, marak pengendara sepeda motor yang melakukan aksi wheelie, yakni aksi mengangkat ban depan saat melaju.

Selain aksi tersebut berbahaya, tak banyak yang sadar bahwa melakukan wheelie dengan motor standar dapat menyebabkan kerusakan pada beberapa komponen mesin.

Baca juga: Kalau Hanya Wheelie Belum Bisa Disebut Stunt Rider

Menurut Reza Syahdri Sihombing, stunt rider profesional, motor standar tidak disarankan untuk dipakai wheelie. Sebab, bagian mesinnya akan rusak jika dilakukan terus-menerus.

Aksi wheelie yang dilakukan di jalan raya@jakartawheeliemaniac Aksi wheelie yang dilakukan di jalan raya

"Bagian metal duduknya (main bearing) karena pompa olinya tidak lancar bisa merusak mesin," ujar pria yang akrab disapa Reza SS tersebut, saat dihubungi Kompas.com, beberapa waktu lalu.

Ribut Wahyudi, Kepala Bengkel Honda Bintang Motor Cinere, mengatakan, pada prinsipnya, pemakaian yang tidak normal akan mengakibatkan suatu komponen yang berkaitan akan lebih pendek, meskipun bukan rusak seketika itu juga.

Baca juga: Ini Penyebab Maraknya Aksi Wheelie di Jalan Raya

"Semua yang berkaitan dengan yang dilumasi, salah satunya mesin bagian atas, cam shaft, piston, dan lainnya. Di luar dari mesin, bagian lain juga bisa rusak, seperti rantai, sokbreker, bearing roda atau laher, dan lainnya," kata Wahyudi.

Dijelaskan juga oleh Riecky Patrayudha, Head of Service PT Suzuki Indomobil Sales (SIS), sirkulasi oli di kendaraan pada umumnya, motor dan mobil, mengandalkan gravitasi sebagai salah satu komponen pendukungnya.

"Maka itu, jalur isapan oli biasanya ditempatkan di titik terendah mesin agar oli bisa disirkulasikan dengan baik," ujar Riecky.

Banyak pemotor lakukan aksi wheelie di jalan rayaIstimewa Banyak pemotor lakukan aksi wheelie di jalan raya

Riecky menambahkan, kalau motor dipakai untuk wheelie, titik terendah mesin akan berpindah dari posisi normalnya. Maka dari itu, mungkin oli tidak dapat disirkulasikan secara sempurna pada seluruh bagian mesin.

"Komponen yang rusak tak hanya piston, tapi juga ring piston, klep, clutch system, hingga ke bagian transmisi," kata Riecky.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X