Cara Mengenali Gejala Keletihan Saat Mengemudi

Kompas.com - 06/02/2021, 09:22 WIB
Ilustrasi berkendara saat ngantuk dan lelah huffingtonpost.comIlustrasi berkendara saat ngantuk dan lelah

JAKARTA, KOMPAS.com – Mengemudikan mobil jarak jauh tentu saja menguras tenaga. Pengemudi sendiri sebaiknya melakukan istirahat ketika merasa lelah. Pasalnya jika dipaksa, konsentrasi akan berkurang dan tentunya risiko kecelakaan meningkat.

Masalahnya, masih saja ada pengemudi yang memaksakan kehendak walaupun sudah merasa lelah. Mungkin bisa jadi karena pengemudi tersebut tidak sadar kalau sebetulnya badan sudah lelah, tapi tidak mengetahui seperti apa gejala dari keletihan.

Founder & Training Director Jakarta Defensive Driving Consulting Jusri Pulubuhu akan memberikan apa saja tanda-tanda keletihan saat mengemudi.

Baca juga: Honda Luncurkan All New PCX 160 dan PCX e:HEV, Mulai Rp 30 Jutaan

Ilustrasi berkendara di tol trans jawadok.HPM Ilustrasi berkendara di tol trans jawa

“Tanda-tandanya bisa saja mata terbuka tapi melamun. Kedua, umumnya yaitu kedipan kelopak mata lebih lambat dibanding kondisi normal,” ucap Jusri kepada Kompas.com, Kamis (5/2/2021).

Ciri yang selanjutnya yaitu kerap mengusap mata atau hidung. Maka kalau muncul tanda-tanda keletihan tersebut, diharapkan mencari tempat yang aman untuk berhenti dan beristirahat.

Baca juga: Kota Bogor Berlakukan Ganjil Genap Tiap Akhir Pekan, Sanksinya Diputar Balik

“Perlu diingat, maksimal waktu mengemudi dalam sehari adalah 10 jam. Jika dia sudah sampai batas maksimal tadi, maka dia tidak diperkenankan untuk menjalankan kendaraannya sampai dia istirahat,” kata Jusri.

Jusri menjelaskan, sebelum kembali melakukan perjalanan, pengemudi minimal beristirahat selama enam jam. Setelah itu baru bisa kembali melanjutkan perjalanannya dan maksimal mengemudi selanjutnya tetap 10 jam dengan rutin beristirahat selama dua jam sekali.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.