Jumlah Penumpang Bus AKAP Selama Libur Nataru Turun Drastis

Kompas.com - 05/01/2021, 07:02 WIB
Penumpang tiba di Terminal Kampung Rambutan, Jakarta, Minggu (3/1/2021). Berdasarkan data Dishub Terminal Kampung Rambutan per tanggal 2 Januari 2021 jumlah penumpang bus yang tiba di Jakarta sebanyak 34.220 penumpang, sementara pemudik yang diberangkatkan menuju luar Jakarta melalui Terminal Kampung Rambutan sebanyak 15.059 penumpang. ANTARA FOTO/GALIH PRADIPTAPenumpang tiba di Terminal Kampung Rambutan, Jakarta, Minggu (3/1/2021). Berdasarkan data Dishub Terminal Kampung Rambutan per tanggal 2 Januari 2021 jumlah penumpang bus yang tiba di Jakarta sebanyak 34.220 penumpang, sementara pemudik yang diberangkatkan menuju luar Jakarta melalui Terminal Kampung Rambutan sebanyak 15.059 penumpang.

JAKARTA, KOMPAS.com – Dibandingkan dengan tahun sebelumnya, arus kendaraan maupun penumpang pada libur Natal dan Tahun Baru (Nataru) 2021 tergolong lebih sedikit. Kementerian Perhubungan (Kemenhub) mencatat penurunan terjadi hampir di semua moda transportasi.

Dari transportasi darat seperti bus, jumlah pergerakan penumpang dari 48 terminal yang dipantau sampai Senin 4 Januari 2021, tercatat 734.100 orang.

Adapun puncak arus keberangkatan penumpang angkutan jalan terjadi pada 27 Desember (H+2) dengan jumlah penumpang mencapai 57.271 orang.

Baca juga: Cek Harga Mobil Murah Januari 2021, Brio dan Calya Mulai Rp 140 Jutaan

Bus AKAP PO Rosalia IndahInstagram/hisyam_2542 Bus AKAP PO Rosalia Indah

Sementara pada Minggu 3 Januari 2021 (H+9), penumpang bus turun hingga 63,69 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu. Angka ini terbilang turun 63,69 persen dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya.

Adita Irawati, Juru Bicara Kementerian Perhubungan, mengatakan, penurunan jumlah penumpang pada tahun ini salah satunya terjadi karena kebijakan pengetatan aturan perjalanan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Walaupun terjadi penurunan, kami tetap melakukan pemantauan dan pengawasan untuk antisipasi terjadinya lonjakan penumpang,” ujar Adita, dalam keterangan resmi (4/1/2021).

Baca juga: Kijang Innova Tabrak Pagar Pembatas, Airbag Kenapa Tidak Mengembang?

Calon pemudik yang terjaring razia penyekatan berjalan menaiki bus yang akan membawa mereka ke Terminal Pulogebang, Jakarta, di Pintu Tol Cikarang Barat, Bekasi, Jawa Barat, Kamis (21/5/2020). Calon pemudik yang terjaring razia penyekatan oleh Polda Metro Jaya tersebut dibawa ke Terminal Pulo Gebang untuk kemudian diarahkan kembali menuju Jakarta.ANTARA FOTO/NOVA WAHYUDI Calon pemudik yang terjaring razia penyekatan berjalan menaiki bus yang akan membawa mereka ke Terminal Pulogebang, Jakarta, di Pintu Tol Cikarang Barat, Bekasi, Jawa Barat, Kamis (21/5/2020). Calon pemudik yang terjaring razia penyekatan oleh Polda Metro Jaya tersebut dibawa ke Terminal Pulo Gebang untuk kemudian diarahkan kembali menuju Jakarta.

“Dan memastikan penerapan 3M diterapkan dengna baik, mulai dari keberangkatan, dalam perjalanan, dan sampai di kedatangan, untuk mencegah terjadinya peningkatan kasus penularan Covid-19 usai masa libur,” katanya.

Menurut Adita, pihaknya telah memprediksi bahwa puncak arus balik akan terjadi pada Minggu 3 Januari, karena pada Senin 4 Januari 2021 sebagian besar masyarakat sudah mulai kembali melakukan aktivitas sehari-hari.

Pihaknya pun mengimbau masyarakat agar pulang lebih awal untuk menghindari penumpukan penumpang, yang dapat menjadi sumber penularan virus corona di transportasi umum.

Sebelumnya, lewat Surat Edaran yang dikeluarkan oleh Satgas Penanganan Covid-19, para penumpang juga diwajibkan swab test antigen sebagai syarat perjalanan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.