Persiapan Arus Balik, Ingat Kembali Batas Kecepatan di Jalan Tol

Kompas.com - 01/11/2020, 07:22 WIB
Petugas kepolisian mengarahkan kendaraan pribadi yang melintas di tol Jakarta-Cikampek untuk keluar melalui pintu tol Cikarang Barat 3, Jawa Barat, Kamis (21/5/2020). Pengalihan tersebut sebagai upaya penyekatan gelombang pemudik jelang perayaan Hari Raya Idul Fitri 1441 H dari arah Jakarta menuju Jawa Tengah. ANTARA FOTO/NOVA WAHYUDIPetugas kepolisian mengarahkan kendaraan pribadi yang melintas di tol Jakarta-Cikampek untuk keluar melalui pintu tol Cikarang Barat 3, Jawa Barat, Kamis (21/5/2020). Pengalihan tersebut sebagai upaya penyekatan gelombang pemudik jelang perayaan Hari Raya Idul Fitri 1441 H dari arah Jakarta menuju Jawa Tengah.

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Perhubungan memprediksi arus balik libur panjang perayaan Maulid Nabi Muhammad SAW dan cuti bersama akhir pekan ini bakal terjadi pada Minggu, 1 November 2020.

Sedikitnya, bakal ada 600.000 kendaraan yang kembali ke wilayah DKI Jakarta melalui berbagai ruas tol utama baik dari arah Timur (GT Kalihurip Utama dan GT Cikampek Utama), Barat ( Tol Tangerang-Merak), serta Selatan (Jagorawi).

Guna perjalanan tetap nyaman dan aman, diimbau untuk para pengemudi taat peraturan berlalu lintas, khususnya mengenai kecepatan laju. Sebab, prilaku tersebut bisa menyulut beragam dampak.

Baca juga: 3 Hari Libur Panjang, 509.140 Kendaraan Tinggalkan Jakarta

Lalu lintas kendaraan di Tol Dalam Kota Jakarta tampak padat pada jam pulang kerja di hari ketiga pemberlakuan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) tahap dua, Rabu (16/9/2020). Pembatasan kendaraan bermotor melalui skema ganjil genap di berbagai ruas Ibu Kota resmi dicabut selama PSBB tahap dua.KOMPAS.com / KRISTIANTO PURNOMO Lalu lintas kendaraan di Tol Dalam Kota Jakarta tampak padat pada jam pulang kerja di hari ketiga pemberlakuan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) tahap dua, Rabu (16/9/2020). Pembatasan kendaraan bermotor melalui skema ganjil genap di berbagai ruas Ibu Kota resmi dicabut selama PSBB tahap dua.

"Penting juga untuk menjaga jarak antar kendaraan agar menekan potensi kecelakaan beruntun. Batas kecepatan maksimal kendaraan di tol berbeda-beda, ada yang 60 kpj, 80 kpj, sampai 100 kpj," kata Jusri Pulubuhu, Founder & Training Director Jakarta Defensive Driving Consulting kepada Kompas.com.

Sebagai contoh, lanjut dia, pada tol dalam kota maksimal kecepatan yang direkomendasikan ialah 60 kilometer per jam (kpj) sampai 80 kpj. Kemudian di ruas tol Jagorawi dan Jakarta-Cikampek, pada ruas tertentu bisa 100 kpj.

"Karena, ruas itu jalur antar kota dan memiliki open space yang cukup luas untuk keadaan darurat," kata Jusri.

Regulasi ini sebagaimana tercantum pada Peraturan Pemerintah Nomor 79 Tahun 2013 tentang Jaringan Lalu Lintas dan Angkutan Jalan (LLAJ) pasal 23 ayat 4.

Baca juga: Perseteruan Fortuner Vs Vitara di Cibubur, Ingat Cara Redam Emosi

 Ilustrasi Tol Cipali saat dipakai pemudik musim lebaran 2019KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG Ilustrasi Tol Cipali saat dipakai pemudik musim lebaran 2019

Tertulis, batas kecepatan di jalan bebas hambatan atau tol paling rendah adalah 60 kpj sampai tertinggi 100 kpj.

Peraturan itu kemudian dipertegas kembali dalam Peraturan Menteri Perhubungan Nomor 111 Tahun 2015 tentang Tata Cara Penetapan Batas Kendaraan, tepatnya Pasal 3.

Batas kecepatan juga sekaligus menentukan ruas jalan mana yang sebaiknya kita lalui. Jalur kanan ditentukan hanya untuk mendahului sesuai batas kecepatan, jangan sampai berkendara lebih pelan di jalur ini.

Kemudian, pada ayat 5, dari masing-masing pasal di atas dijelaskan bahwa batas kecepatan paling tinggi dan batas kecepatan paling rendah harus dinyatakan dengan rambu lalu lintas.

Petugas mengatur arus lalu lintas di lokasi penerapan contraflow Tol Jakarta-Cikampek arah Cikampek, Kamis (29/10/2020)DOKUMENTASI PRIBADI Petugas mengatur arus lalu lintas di lokasi penerapan contraflow Tol Jakarta-Cikampek arah Cikampek, Kamis (29/10/2020)

Dengan kata lain, bisa disesuaikan dengan rambu yang ada. Bagi para pelanggar, sesuai aturan tersebut, bisa terancam sanksi pidana kurungan dua bulan atau denda paling banyak Rp 500.000.

"Dalam upaya menciptakan lalu lintas yang nyaman dan aman, kami mengimbau agar pengguna jalan dapat mengatur waktu perjalanan kembali ke Jakarta lebih awal. Kami mohon kerja sama pengguna jalan untuk tidak kembali ke Jakarta di hari Minggu," ujar Corporate Communication & Community Development Group Head Jasa Marga Dwimawan Heru pada kesempatan terpisah.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X