Full Air Brake, Solusi Bus buat Cegah Rem Blong

Kompas.com - 14/04/2020, 19:41 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com – Kendaraan besar seperti bus membutuhkan perangkat pengereman yang kuat. Biasanya untuk pengereman utama pada bus menggunakan rem udara.

Rem udara merupakan sistem pengereman yang menggunakan tekanan udara sebagai penggerak kampas rem.

Rem udara pada bus menggunakan kompresor untuk mengumpulkan dan menekan angin lalu dimasukkan ke air tank.

Ketika pedal rem diinjak, udara dari air tank akan dialiri ke brake chamber yang merubah tekanan udara menjadi gerakan mekanis yang menekan kampas rem ke tromol atau cakram. Secara umum, rem udara terbagi menjadi dua, semi air brake dan full air brake.

Baca juga: Lokasi Razia Kendaraan Selama PSBB Jakarta, Depok, Bekasi, dan Bogor

Ilustrasi kecelakaan bus di jalan bebas hambatan. Sumber: Shutterstock Ilustrasi kecelakaan bus di jalan bebas hambatan. Sumber: Shutterstock

Semi air brake menggunakan tenaga hidrolis untuk menekan kampas remnya, tetapi tetap menggunakan udara untuk menekan hidrolis tersebut.

Sedangkan full air brake tidak menggunakan hidrolik, hanya tekanan udara saja yang menekan kampas rem.

Untuk keamanan dari bus sendiri, model full air brake lebih aman dibanding yang semi air brake, seperti yang dikatakan Jusri Pulubuhu, Founder & Training Director Jakarta Defensive Driving Consulting (JDDC).

Baca juga: Bantu Driver Dapat Penghasilan, Gojek dan Grab Tagih Janji Permenhub

Semi air brake jika baru pertama dinyalakan dan air tank nya kosong, masih bisa dipakai jalan. Padahal jika tekanan udara di air tank kosong, bisa menyebabkan kecelakaan seperti rem blong," ucap Jusri kepada Kompas.com belum lama ini.

Sedangkan sistem full air brake, jika air tank kosong, rem akan mengunci, jadi tidak bisa berjalan. Air tank harus terisi sampai batas tekanan minimal baru rem bisa dibuka. Hal seperti ini tentunya bisa mengurangi tingkat kecelakaan karena kekurangan angin yang membuat pengereman kurang maksimal.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.