Pindah Ibu Kota, Industri Otomotif Minim Pengaruh

Kompas.com - 27/08/2019, 07:22 WIB
Ilustrasi mobil bekas. ReutersIlustrasi mobil bekas.

JAKARTA, KOMPAS.com - Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia ( Gaikindo) menyebut bahwa pemindahan ibu kota Indonesia tidak akan berdampak banyak ke industri otomotif. Hanya saja, total penjualan mobil secara tahunan akan sedikit bergerak.

Pemindahan ibu kota Indonesia dari Jakarta ke Kalimantan Timur sedikit-banyak akan mempengaruhi beberapa sektor, tak terkecuali otomotif. Tapi, sebagaimana dikatakan Ketua Umum Gaikindo Yohannes Nangoi, dampaknya tidak begitu signifikan.

"Tidak akan pengaruh banyak karena industri otomotifnya (parbrik) tidak akan ikut pindah. Industri apapun, biasanya tidak harus dekat dengan ibu kota," katanya saat dihubungi Kompas.com, Jakarta, Senin (26/8/2019).

Baca juga: DFSK Harap Ibu Kota Baru di Kalimantan Dipenuhi Kendaraan Listrik

Sejumlah mobil baru bagi anggota DPRD DKI Jakarta terparkir di basement Gedung DPRD, Jakarta Pusat, Kamis (3/9/2015).WARTA KOTA / ANGGA BHAGYA NUGRAHA Sejumlah mobil baru bagi anggota DPRD DKI Jakarta terparkir di basement Gedung DPRD, Jakarta Pusat, Kamis (3/9/2015).

Nangoi melanjutkan, pengaruh terbesar yang akan terjadi adalah meningkatnya penjualan kendaraan secara tahunan dan meratanya distribusi atau pengadaan diler seiring terciptanya infrastruktur dan peningkatan ekonomi.

"Paling penjualan di daerah ibu kota baru akan sedikit meningkat karena penduduk yang akan tinggal di sana. Sebab, akan ada banyak pegawai negeri, ASN, dan sebagainya," kata Nangoi.

Pada kesempatan terpisah, Direktur Pemasaran PT Astra Daihatsu Motor (ADM) Amelia Tjandra menyatakan perpindahan ibu kota ke Kalimantan akan berpotensi meningkatkan penjualan kendaraan secara tahunan.

"Penjualan roda empat di Indonesia saat ini 70 persen berada di wilayah Jawa, sisanya dari Sumatera, Sulawesi, Kalimantan, Papua, dan lainnya. Adanya perpindahan ibu kota, akan ada pergerakan sehingga porsi penjualan kendaraan di luar Jawa terangsang dan bertumbuh. Akan timbul pemerataan," ujar Amel.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X