Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Antisipasi Lonjakkan Mobilitas Selama Nataru, Rest Area di Sekitar Pelabuhan Bakal Dibatasi

Kompas.com - 08/12/2022, 13:12 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Dirlantas Polda Banten Kombes Budi Mulyanto menyatakan bahwa kompleksitas di pelabuhan Merak selama Natal dan Tahun Baru (Nataru) tidak terlepas dari adanya lonjakkan mobilitas masyarakat, khususnya malam hari.

Beberapa di antaranya ialah peningkatan volume angkutan barang, minimnya kapasitas parkir, belum optimalnya aplikasi ferrizy, sampai keterlambatan operasional pelabuhan alternatif dan efisiensi waktu penerbitan dokumen pelayaran.

Oleh karenanya pada tahun ini, perlu ada solusi untuk menyelesaikan masalah tersebut. Sebab puncak moblitas masyarakat pada Nataru 2022/23 diperkirakan akan terjadi mulai 16, 23, dan 30 Desember 2022.

Baca juga: Adaptasi pada Kondisi Jalan yang Jauh dari Kondusif

Ilustrasi mudik naik motorKOMPAS IMAGES / RODERICK ADRIAN MOZES Ilustrasi mudik naik motor
 

"Mengantisipasi itu semua sasaran manajemen lalu lintas untuk mensukseskan Nataru, yaitu isu strategis, ruas jalur arteri, ruas jalur tol, kesiapan Pelabuhan Merak, rencana kontijensi dan pola pengamanan serta kawasan wisata," kata Budi dilansir Antara, Kamis (8/11/2022).

Lebih lanjut, Dirjen Perhubungan Darat Kemenhub Hendro Sugiatno berpesan agar memperhatikan empat poin untuk penerapan manajemen lalu lintas supaya efektif dan efisien. Di mana, fokusan utamanya ialah pada kantong parkir dan durasi beristirahat di suatu rest area.

Sebab menurut proyeksinya penumpang penyebrangan pada periode tersebut akan mencapai sekitar dua juta orang, naik 7 persen dari tahun lalu. Sementara total kendaraan yang menyebrang akan mencapai 551.673 unit.

“Sementara total kendaraan yang menyebrang akan mencapai 551.673 unit. Pada periode yang sama tahun sebelumnya, jumlah kendaraan yang menyeberang mencapai 515.582 unit," katanya.

Baca juga: AC Innova Zenix Hybrid Bisa Nyalakan Tanpa Menghidupkan Mesin 

Ilustrasi mudik dengan mobil pribadikompasiana.com Ilustrasi mudik dengan mobil pribadi

Untuk rinciannya ialah sebagai berikut;

1. Rest area atau kantong parkir menuju kapal diperhatikan waktu singgahnya. Jangan terlalu lama sehingga membuat penumpang resah dan marah.
2. Rest area di lintasan menuju pelabuhan diperhatikan kesiapan pelayanannya, baik kamar mandi, tempat jualan, posyan, bengkel dan lainya termasuk kapasitas kendaraan sehingga masyarakat tetap nyaman.
3. Manajemen tiket agar jadi perhatian, pola pembelian, tempat pembelian dan pelayanan jika over time karena kepadatan lalu lintas mis dengan sistem delay, tiket jangan hanya ke dermaga eksekutif namun ke dermaga reguler
4. Lokasi objek wisata agar stakeholder cek ke lapangan dan ajak Dinas Pariwisata, Dinas LLAJ untuk cek kesiapan kendaraan umum dan pengemudinya sehingga reduksi terjadinya kecelakaan lalu lintas.

Kemudian, pihak kepolisian juga diminta untuk melakukan rekayasa lalu lintas di titik rawannya kemacetan. Serta, memastikan ketersediaan traffic cone untuk melakukan rekayasa. Namun lebih jauh mengenai hal ini, masih dalam pembahasan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.