Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 05/12/2022, 09:42 WIB

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Bus pariwisata merupakan alat transportasi darat yang cukup digemari masyarakat untuk bepergian.

Umumnya, bus pariwisata memiliki bodi yang baru dan punya desain menarik sehingga nyaman bila digunakan untuk bepergian.

Namun, faktanya tidak semua bus pariwisata yang beredar di masyarakat memiliki kelayakan yang setara. Ada juga bus pariwisata yang memiliki bodi sudah tua dengan biaya sewa yang jauh lebih murah.

Baca juga: Pentingnya Memastikan Bus Pariwisata Memiliki Izin

Bus pariwisata baru travelinkDOK. ADIPUTRO Bus pariwisata baru travelink

Investigator Senior Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) Achmad Wildan mengatakan, perlu diadakan lembaga semacam badan akreditasi nasional untuk memberikan penilaian kepada setiap bus pariwisata.

“Kalau pemerintah fokus memaksa perusahaan bus pariwisata untuk memperbaiki kualitasnya, itu bakalan capek karena banyak sekali elemen yang perlu diperiksa, tapi kalau diadakan akreditas semacam BANPT (Badan Akreditasi Nasional Perguruan Tinggi) masyarakat yang akan membuat perusahaan bus berbenah,” ucap Wildan.

Dia mengatakan dengan demikian, perusahaan bus akan berlomba memperbaiki kualitas pelayanannya agar bisa mendapatkan nilai baik.

Baca juga: Cara Menghindari Sewa Bus Pariwisata Bodong

Bus pariwisata PO Sumex 97 Dok. Hino Bus pariwisata PO Sumex 97

“Jika perusahaan tidak mendapatkan nilai baik, maka secara otomatis akan ditinggalkan oleh masyarakat, apalagi bila penilaian bus pariwisata ini jelas dan mudah diakses oleh siapa saja,” ucap Wildan dalam Forum Kehumasan dan Media Rilis 'Keselamatan Bus Pariwisata di Indonesia (Studi Kasus Kecelakaan Bus Wisata di Tebing Bego Bantul)'.

Dia mengatakan cara tersebut berhasil diterapkan di universitas, bahwa akhirnya orang berlomba masuk ke universitas dengan nilai akreditasi yang tinggi.

“Pihak universitas juga bakal berupaya memperbaiki kualitas kampus agar masyarakat banyak yang mendaftar, harapannya hal semacam ini juga bisa diterapkan pada bus pariwisata,” ucap Wildan.

Baca juga: Belum Ada Tips Mudah Memilih Bus Pariwisata yang Aman

Bus pariwisata baru PO TAM Laksanabus Bus pariwisata baru PO TAM

Dia mengatakan masyarakat akan memilih dengan mempertimbangkan biaya dengan keamanan serta kualitas yang ditawarkan oleh bus pariwisata tersebut.

“Masyarakat akan memilih dengan mudah, mau pilih bus pariwisata yang biaya sewanya murah tapi berisiko atau mau mengeluarkan biaya agak banyak tapi fitur keamanan bus lengkap serta ditawarkan beragam fasilitas,” ucap Wildan.

Jadi, jika wacana tersebut bisa diterapkan pada bus pariwisata, sebagai penumpang dan penggemar bus pariwisata tentu akan sangat terbantu. Dan ini menjadi kabar baik bagi dunia pariwisata, khususnya di Indonesia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.