Pemerintah Berencana Alihkan Anggaran Subsidi BBM ke Kendaraan Listrik

Kompas.com - 23/08/2022, 19:01 WIB
|

JAKARTA, KOMPAS.com – Demi mendorong penggunaan mobil listrik maupun motor listrik, pemerintah berencana mengalihkan anggaran subsidi BBM ke kendaraan listrik untuk menekan harga jual.

Hal ini disampaikan Luhut Binsar Pandjaitan, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menkomarves), dalam kuliah umum di Universitas Hasanuddin, yang dilansir pada Selasa (23/8/2022).

“Sebenarnya daripada pemerintah membakar uang dengan mensubsidi Pertalite atau Solar, yang kita subsidi rakyatnya saja,” ujar Luhut.

Baca juga: Langka, Mobil Shinjin Tahun 1980 Bekas TNI Dijual Nyaris Rp 500 Juta

Toyota bZ4x dipamerkan di booth Toyota GIIAS 2022, ICE, BSD, Tangerang.Dio Dananjaya/Kompas.com Toyota bZ4x dipamerkan di booth Toyota GIIAS 2022, ICE, BSD, Tangerang.

“Jadi pemerintah menghitung, takut nanti (kendaraan listrik) mahal, tidak akan mahal karena pemerintah itu mensubsidi, daripada Anda beli bensin tiap hari,” kata dia.

Seperti diketahui, di tengah kabar kemungkinan harga BBM pertalite bersubsidi akan dinaikkan, transformasi energi pun kian mengemuka, salah satunya penggunaan kendaraan listrik.

Kendaraan listrik dianggap menjadi solusi yang lebih ramah lingkungan untuk menekan penggunaan bahan bakar fosil.

Baca juga: Motor Listrik Alva Bungkam Saat Ditanya SPK di GIIAS

Pada kesempatan yang sama, Plt. Deputi Bidang Koordinasi Infrastruktur dan Transportasi Kemenkomarves Rachmat Kaimuddin, mengatakan, sebetulnya saat ini pemerintah telah memberikan subsidi secara langsung kepada pengguna mobil dan motor listrik lewat subsidi BBM.

Padahal untuk mengurangi penggunaan bahan bakar fosil, subsidi tersebut bisa dialihkan ke kendaraan listrik.

“Jadi saat ini dengan restu pemerintah, kita lagi menghitung bagaimana sebagian subsidi BBM ini bisa kita alihkan supaya untuk menekan harga di depan untuk kendaraan listrik,” kata Rachmat.

Baca juga: 30 Persen Mobil dengan Garansi Habis Mundur dari Bengkel Resmi

Exotic bike memajang tiga motor listrik murah di GIIAS 2022.KOMPAS.com/Gilang Exotic bike memajang tiga motor listrik murah di GIIAS 2022.

Ia juga mengatakan, begitu permintaan kendaraan listrik meningkat, maka akan banyak merek yang bermunculan dan membuat persaingan.

Kondisi ini dipercaya akan menurunkan harga jual kendaraan listrik yang saat ini terbilang masih mahal.

“Jadi mudah-mudahan kita perlu bikin insentif program untuk kick start ini ke depan, semoga yang beli berapa tahun lagi akan lebih murah, dan harganya (mencapai) parity,” tutur dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan Video Lainnya >

27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.