Kompas.com - 28/07/2022, 08:22 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - PT PLN (Persero) menargetkan fasilitas Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU) sebagai fasilitas penunjang kendaraan bermotor listrik berbasis baterai, yang akan tersedia di sepanjang ruas tol Trans-Sumatera pada akhir tahun ini.

Hal tersebut sebagai langkah perseroan menjalankan amanat Perpres Nomor 55 Tahun 2019 untuk membangun ekosistem kendaraan listrik. Sehingga program era elektrifikasi kendaraan bermotor dan Net Zero Emission di Indonesia bisa tercapai.

"Kini, SPKLU sudah tersedia di sepanjang Jawa-Bali dan kami sudah lakukan turing kemarin. Jadi tidak perlu khawatir lagi bagi pengguna mobil listrik karena fasilitasnya sudah ada," kata Executive Vice President PLN Hikmat Drajat dalam Talkshow PEVS 2022 di JIExpo Kemayoran, Jakarta, Rabu (27/7/2022).

Baca juga: Pemerintah Targetkan Penjualan Mobil Listrik Tembus 400.000 Unit di 2025

Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU) di area gerbang masuk pintu 3 Taman Wisata Candi Borobudur, Magelang, Jawa Tengah, Sabtu (4/6/2022)KOMPAS.COM/IKA FITRIANA Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU) di area gerbang masuk pintu 3 Taman Wisata Candi Borobudur, Magelang, Jawa Tengah, Sabtu (4/6/2022)

"Di akhir tahun 2022, kita akan tembuskan ke Jakarta-Banda Aceh, turing pakai jalan tol lintas Sumatera memakai mobil listrik. Artinya, infrastruktur kendaraan tersebut sudah siap," tambah dia.

Secara total, diproyeksikan bakal ada 89 unit fasilitas SPKLU yang akan disediakan pihak PLN sepanjang ruas itu. Kini, 34 di antaranya sudah tersedia dengan besaran daya atau fasilitas fast charing dan normal charging.

Hanya saja, Hikmat tak menyebut jadwal pasti rencana terkait diimplementasikan termasuk jenis port charger maupun besaran daya SPKLU-nya.

"Yang pasti, tugas PLN itu menyediakan fasilitas SPKLU sebagai penunjang dari kendaraan bermotor listrik. Kita akan terus dorong," ucap dia.

Baca juga: BRIN Kembangkan Kendaraan Listrik Bersistem Otonom

Rencana titik SPKLU dari PLNdok.PLN Rencana titik SPKLU dari PLN

Dalam kesempatan yang sama, disebutkan juga bahwa perseroan berencana untuk menambah lebih kurang 150-279 unit SPKLU secara nasional di tahun ini. Tak hanya di wilayah DKI Jakarta dan sekitarnya, tapi juga mencangkup pulau lain.

Misalnya saja Kalimantan, yang ditargetkan untuk ditambahkan fasilitas SPKLU sebanyak 20 unit. Sehingga dengan jarak tempuh kawasan kurang lebih 2.500 km, akan ada 25 SPKLU yang tersedia.

"Mengingat nanti IKN ada di Kalimantan, kita juga sudah mulai menyediakan infrastruktur kendaraan listrik," kata Hikmat.

Kemudian di Sulawesi, juga akan ditambah 22 unit SPKLU dari keberadaan saat ini sebanyak 8 unit SPKLU tersedia dan aktif.

Baca juga: Dishub DKI Mulai Sita Motor yang Parkir Liar di Citayam Fashion Week

Rencana jumlah dan lokasi SPKLU dari PLNdok.PLN Rencana jumlah dan lokasi SPKLU dari PLN

Masuk wilayah timur Indonesia, PLN juga menyasar ketersediaan SPKLU di NTB dan NTT, serta Maluku dan Papua. Total, akan terdapat 15 SPKLU pada wilayah tersebut.

"Sampai kepada daerah Papua dan Maluku, kita sudah siapkan terutama di daerah wisata, dengan berkerja sama dengan beberapa pihak termasuk Kementerian Pariwisata," kata dia lagi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.