Mesin Hino Overheat, Pengemudi Harus Tahu Ciri-cirinya

Kompas.com - 21/11/2021, 14:01 WIB
Mesin Hino R 260 DOK. PT HMSIMesin Hino R 260

TANGERANG, KOMPAS.comSasis bus Hino R260 memang menjadi favorit berbagai PO di Indonesia. Selain itu Hino R260 juga masih menjadi market leader di kelasnya.

Mesinnya yang masih sederhana, banyak dioprek oleh pengemudi maupun mekaniknya. Mesin yang sudah dioprek tadi ditujukan agar performa dari mesin J08E demi meraih performa yang lebih dari standarnya.

Memang jika dilihat di jalanan apalagi di jalan tol, bus dengan sasis Hino R260 dikenal kencang. Namun efeknya, mesin yang sudah dioprek tadi jadi kerap overheat, bahkan bisa rusak.

Baca juga: Ini 5 Besar Penjualan Toyota di GIIAS 2021

Bus baru Karoseri Tentrem, Avante H7 AB yang dipasang ke sasis Hino R260DOK. PT HMSI Bus baru Karoseri Tentrem, Avante H7 AB yang dipasang ke sasis Hino R260

Aftersales Director PT Hino Motors Sales Indonesia Irwan Supriyono mengatakan, mesin overheat itu ada beberapa penyebabnya, bisa saja sistem pendinginan mesin yang mengalami masalah.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Adjustment (otak-atik) mesin juga bisa mengakibatkan overheat karena proses pembakarannya yang melebihi standar desain mesin,” ucap Irwan di Tangerang, belum lama ini.

Selain itu, ketika mesin sudah diotak-atik, sistem pendinginannya malah tidak ditingkatkan, sehingga semakin sering alami overheat. Ditambah lagi, pengemudi juga kerap mengabaikan peringatan atau warning yang ada di dasbor.

Baca juga: Bahas Mesin Terbaru Isuzu mu-X dan D-Max yang Cuma 1.900 cc

“Sebetulnya di dalam kendaraan ada sistem peringatan. Jadi di dasbor ada dan di buzzer juga, jadi kalau mesin panas, itu bunyi sebetulnya, harusnya sopir berhenti,” kata Irwan.

Namun berdasarkan pengamatan Irwan, sistem peringatan tadi banyak yang dimatikan. Jadi dasbor tidak dilihat, peringatan tidak ada, tahu-tahu mesin sudah rusak.

“Kita selalu peringatkan pengemudi, ada sistem peringatan dini kalau ada overheat. Jadi pengemudi harus berhenti, jangan disikat terus, perlu ada training pada pengemudi untuk menghindarkan masalah tersebut,” ucapnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.