Kompas.com - 08/04/2021, 11:42 WIB
Uji Coba Perluasan Ganjil Genap KOMPAS.com/GilangUji Coba Perluasan Ganjil Genap

JAKARTA, KOMPAS.com – Pemerintah memperpanjang Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) selama dua pekan ke depan, dari 6 sampai 19 April 2021.

Ada sekitar 20 provinsi yang menerapkan aturan ini, salah satu DKI Jakarta. Dalam bidang transportasi, penerapan PPKM mengatur jumlah kapasitas dan operasional kendaraan umum.

Selama aturan ini berlaku, masyarakat diimbau untuk menggunakan kendaraan pribadi sebagai alat mobilitas. Sebab kerumunan di fasilitas angkutan umum dikhawatirkan menjadi cluster penularan Covid-19.

Baca juga: Mitsubishi Kecewa Pajero Sport Tidak Dapat Diskon PPnBM

Lalu lintas kendaraan di Tol Dalam Kota Jakarta tampak padat pada jam pulang kerja di hari ketiga pemberlakuan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) tahap dua, Rabu (16/9/2020). Pembatasan kendaraan bermotor melalui skema ganjil genap di berbagai ruas Ibu Kota resmi dicabut selama PSBB tahap dua.KOMPAS.com / KRISTIANTO PURNOMO Lalu lintas kendaraan di Tol Dalam Kota Jakarta tampak padat pada jam pulang kerja di hari ketiga pemberlakuan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) tahap dua, Rabu (16/9/2020). Pembatasan kendaraan bermotor melalui skema ganjil genap di berbagai ruas Ibu Kota resmi dicabut selama PSBB tahap dua.

Tak heran jika diperpanjangnya PPKM punya implikasi pada kebijakan pembatasan kendaraan berdasarkan nomor polisi ganjil dan genap.

Syafrin Liputo, Kepala Dinas Perhubungan DKI Jakarta, mengatakan, aturan ganjil genap bakal mendorong orang menggunakan angkutan umum sebagai alat transportasi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Padahal pihaknya berusaha mencegah kerumunan di angkutan umum. Di lain sisi, pemerintah juga tengah berusaha menekan laju penularan Covid-19.

Baca juga: Transportasi Darat di Sumatera Butuh Penegakan Hukum

Sejumlah penumpang menaiki bus Transjakarta di Jakarta, Selasa (17/3/2020). PT Transjakarta akan menambah rute perjalanan menjadi 123 rute dan menambah jam operasional, hal ini untuk mengurangi antrean panjang yang terjadi di beberapa halte pada Senin (16/3/2020) kemarin.ANTARA FOTO/M RISYAL HIDAYAT Sejumlah penumpang menaiki bus Transjakarta di Jakarta, Selasa (17/3/2020). PT Transjakarta akan menambah rute perjalanan menjadi 123 rute dan menambah jam operasional, hal ini untuk mengurangi antrean panjang yang terjadi di beberapa halte pada Senin (16/3/2020) kemarin.

“Oleh sebab itu, saat ini ganjil genap belum berlaku,” ujar Syafrin, kepada Kompas.com (7/4/2021).

Untuk diketahui, jalanan di DKI Jakarta belakangan terpantau sering macet semasa berlangsungnya PPKM.

Namun pengguna kendaraan pribadi tidak perlu khawatir karena tidak bertemu dengan penumpang lain.

Baca juga: Vespa Picnic Meluncur Terbatas, Dibanderol Rp 50 Juta

Pekerja menggunakan masker saat memasuki bus transjakarta di Kawasan Tanah Abang, Jakarta Pusat, Senin (21/9/2020). PSBB kembali diterapkan tanggal 14 September 2020, berbagai aktivitas kembali dibatasi yakni aktivitas perkantoran, usaha, transportasi, hingga fasilitas umum.KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG Pekerja menggunakan masker saat memasuki bus transjakarta di Kawasan Tanah Abang, Jakarta Pusat, Senin (21/9/2020). PSBB kembali diterapkan tanggal 14 September 2020, berbagai aktivitas kembali dibatasi yakni aktivitas perkantoran, usaha, transportasi, hingga fasilitas umum.

Sementara pengguna angkutan umum juga lebih tenang, lantaran jumlah penumpang dibatasi sehingga tidak berdesakan.

“Pengguna angkutan umum masih dibatasi, yaitu maksimal 50 persen jumlah penumpang dari kapasitas yang tersedia,” kata Syafrin.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X