Tak Jadi Ditilang karena Kamera Dasbor, Rekaman Bisa Jadi Alat Bukti?

Kompas.com - 11/02/2021, 15:41 WIB
Kamera Dasbor Mitsubishi MMKSIKamera Dasbor Mitsubishi

JAKARTA, KOMPAS.com – Belum lama ini ada sebuah kejadian yang diunggah oleh akun Instagram Dashcam Indonesia. Pada video tersebut, sebuah mobil bergerak keluar tol, lalu diminta berhenti oleh petugas polisi.

Polisi mengatakan bahwa pengemudi tersebut melanggar marka, dari tengah memotong ke lajur kiri.

Namun, si pengemudi mengelak kalau dirinya tidak melanggar dan mengatakan bahwa ada buktinya dari video yang direkam oleh kamera dasbor atau dashcam miliknya.

Setelah itu, polisi langsung memperbolehkan pengemudi untuk kembali melanjutkan perjalanannya.

Melihat kejadian tersebut, apa bisa video dari kamera dasbor tadi dijadikan pembelaan pengemudi ketika merasa tidak bersalah?

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Dashcam Indonesia (@dashcamindonesia)

Kasubdit Gakkum Ditlantas Polda Metro Jaya AKBP Fahri Siregar mengatakan, rekaman tadi memang bisa dijadikan alat bukti penyidikan.

“Rekaman elektronik bisa dijadikan sebagai alat bukti penyidikan tindak pidana kejahatan dan pelanggaran. Selain itu, juga sudah diatur dalam UU ITE,” ucap Fahri kepada Kompas.com, Rabu (10/2/2021).

Menanggapi kejadian tersebut, Training Director Safety Defensive Consultant Indonesia Sony Susmana mengatakan, sudut pandang polisi dengan dashcam berbeda, dan dashcam kemungkinan juga lebih akurat.

Baca juga: Isuzu Panther Pensiun, MU-X Terbaru Siap Meluncur

“Memang si pengemudi menginjak sedikit garis marka, tapi itu masih dalam batas toleransi dan harusnya hanya peringatan, bukan ditilang,” kata Sony kepada Kompas.com.

Soal dashcam, Sony mengatakan bahwa di negara yang sudah maju, setiap mobil wajib menggunakannya karena bisa menjadi alat bukti.

Jadi, rekamannya bisa menjadi bahan pertimbangan dan memperkuat informasi kalau ada kecelakaan atau tindak kejahatan.

“Sayangnya, di Indonesia belum banyak yang menggunakan, mungkin masih dianggap sepele. Tapi, kalau kecelakaan kan kita enggak capek adu otot jika posisinya benar,” ucapnya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X