Konsekuensi Bus Pakai Kursi Leg Rest Lipat, Penumpang Lebih Sedikit

Kompas.com - 09/02/2021, 09:22 WIB
Kursi double leg rest Hai Rimba KencanaKursi double leg rest

JAKARTA, KOMPAS.com – Belum lama ini inovasi kenyamanan yang ada di kabin bus kembali muncul. Inovasi tersebut berada pada kursi bus yang menggunakan leg rest lipat sehingga memiliki bentuk yang lebih panjang, menopang kaki secara menyeluruh.

Inovasi kursi bus dengan leg rest lipat ini adalah buatan Hai Rimba Kencana, perusahaan pembuat kursi bus asal Malang. Pertama kali kursi ini dibuat untuk bus milik PR Sukun, dan PO 27 Trans Java menjadi bus kedua yang menggunakannya.

Sebelum ada kursi dengan leg rest lipat ini, sebenarnya ada juga PO yang memakai kursi double leg rest yaitu Mulyo Indah. Namun bedanya dengan model lipat adalah sistem pelipatannya, buatan Hai Rimba Kencana dibuat lebih simpel.

Baca juga: Resmi, Pajero Sport Facelift Meluncur 16 Februari 2021

Kursi double leg rest Rimba KencanDOK. RIMBA KENCANA Kursi double leg rest Rimba Kencan

Namun dengan kursi leg rest lipat yang nyaman ini, ada satu konsekuensi yang harus dihadapi oleh operator bus. Marketing Hai Rimba Kencana Yohan Wahyudi mengatakan, jika memakai kursi ini, jarak antar kursinya harus lebih lebar.

“Konsekuensinya jarak antar baris harus lebih jauh, sehingga jumlah penumpang harus berkurang,” ucap Yohan kepada Kompas.com, Senin (8/2/2021).

Begitu juga yang dikatakan oleh Export Manager karoseri Laksana Werry Yulianto. Memakai kursi leg rest lipat atau tanpa leg rest sebenarnya tinggal mengatur jarak kursinya saja. Namun memang benar kalau dibandingkan, kursi penumpang tentu jadi lebih sedikit.

Baca juga: Menu Mobil Bekas Harga Rp 50 Jutaan, Ada City, Stream sampai BMW

“Sebenarnya tinggal pengaturan jarak kursinya saja kok. Kalau dibandingkan jumlah kursinya bakal lebih sedikit karena jarak antar kursi yang lebih lega,” kata Werry kepada Kompas.com.

Karoseri Laksana juga belum lama ini membuat dua bus tingkat dengan menggunakan kursi yang berbeda. Pertama PR Sukun dengan kursi leg rest lipat dan satu lagi milik PO Laju Prima dengan kursi standar tanpa leg rest.

Pada dek atas, dengan susunan kursi dua di kanan dan dua di kiri, PR Sukun bisa diisi 34 kursi penumpang plus smoking room. Sedangkan di PO Laju Prima bisa memuat sampai 42 kursi tanpa smoking room.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X