Material Ringan tapi Kuat yang Digunakan Motor Balap MotoGP

Kompas.com - 01/01/2021, 14:01 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Motor balap MotoGP diciptakan dengan teknologi canggih. Motor ini mampu melaju hingga tembus lebih dari 300 kilometer per jam. Untuk bisa mencapai kecepatan tinggi, tentu material yang digunakan untuk membangun motor ini juga harus mendukung.

Dikutip dari Boxrepsol.com, ada beberapa material yang digunakan pada motor balap MotoGP yang ringan, tapi juga kuat. Material tersebut antara lain aluminium, carbon fiber, mangnesium, dan titanium.

Baca juga: Data dan Angka MotoGP 2020

1. Magnesium

Magnesium termasuk material logam yang banyak digunakan di alat-alat yang bisa dijumpai sehari-hari, sama seperti aluminium.

Magnesium merupakan unsur paling melimpah kedelapan di Bumi. Jarang terjadi secara alami dalam bentuk logamnya. Butuh proses kimia, terutama elektrolisis, untuk mendapatkan logam ini.

Alex Marquez saat berlaga di MotoGP Eropa. (Photo by JOSE JORDAN / AFP)JOSE JORDAN Alex Marquez saat berlaga di MotoGP Eropa. (Photo by JOSE JORDAN / AFP)

Magnesium memiliki kepadatan yang lebih rendah dari aluminium, hanya 1,73 g/cm3. Selain itu logam ini memiliki titik leleh 650 derajat Celcius, yang terendah dari semua logam alkali tanah.

Penggunaan magnesium pada motor MotoGP bisa ditemukan di beberapa bagian mesin. Tapi, penggunaannya yang paling umum dan mencolok secara visual, terdapat di pelek.

Perbedaan berat antara set pelek yang diproduksi dengan aluminium dan magnesium cor sangat signifikan, beratnya sepasang hanya 7,4 kg, hampir setengah dari berat pelek die-cast aluminium.

Baca juga: Daftar Nomor Start yang Tidak Bisa Digunakan di MotoGP dan Moto2

2. Titanium

Seperti halnya elemen lain, titanium tidak terbentuk secara alami dan diperoleh melalui pemurnian, seperti yang ditemukan di endapan mineral lain.

Merakit motor balap MotoGPBoxRepsol Merakit motor balap MotoGP

Ini memiliki kepadatan 4,5 g / cm3, yang menjadikannya logam terberat dari yang paling ringan. Ketahanannya yang tinggi menjadikannya kandidat ideal untuk industri dirgantara, industri medis, dan industri militer, karena kekuatannya mampu melebihi baja.

Titanium sangat tahan terhadap korosi dan keausan, dan memiliki titik leleh yang tinggi, yakni 1.668 derajat Celcius, serta memiliki konduktivitas listrik dan termal yang cukup rendah.

Suku cadang titanium sangat mahal karena sulitnya mendapatkan dan memprosesnya. Kondisi yang sangat tepat diperlukan dalam paduan titanium tertentu saat bekerja, mengelas, atau mencetak elemen ini untuk menghindari kerusakan atau kontaminasi.

Beberapa paduan titanium menampilkan kekuatan tarik yang luar biasa, itulah mengapa logam ini merupakan elemen yang ideal untuk digunakan pada suku cadang otomotif yang kompetitif.

Namun, regulasi MotoGP melarang penggunaannya di bagian tertentu, seperti rangka, swingarm, as, dan setang, serta beberapa bagian sokbreker.

Akan tetapi, banyak komponen yang cukup beruntung dapat memperoleh manfaat dari paduan titanium, misalnya, sekrup dan pengencang dari salah satu bagian yang disebutkan di atas. Ini juga berlaku untuk beberapa komponen di sistem pengereman, pipa knalpot, dan bagian mesin internal, seperti katup.

Baca juga: KTM Pede Targetkan Juara Dunia MotoGP 2021

3. Aluminium

Aluminium merupakan bahan yang umum digunakan pada barang-barang yang dapat ditemukan setiap hari. Sifat utamanya adalah ketahanannya terhadap korosi, dan konduktivitas panas dan listriknya yang tinggi.

Daktilitas dan bobotnya yang rendah menjadikannya pengganti yang ideal untuk baja di area tertentu di mana kepadatannya yang rendah mengimbangi penurunan resistansinya. Untuk alasan tersebut, aluminium banyak digunakan di industri dirgantara, aeronautika, kendaraan, dan pertahanan.

Merakit motor balap MotoGPBoxRepsol Merakit motor balap MotoGP

Aluminium banyak digunakan untuk bagian sasis, sokbreker depan, dan swingarm. Meskipun, mungkin juga diperkuat dengan carbon fiber. Karakteristik logam yang ringan dan fleksibel ini membuatnya ideal untuk bagian dasar struktur ini, karena sasis MotoGP harus menjaga keseimbangan antara kekakuan dan fleksibilitas.

Selain komponen tersebut, aluminium digunakan juga pada tuas rem, radiator, pijakan kaki, dan beberapa bagian mesin, semuanya terbuat dari logam ini.

Aluminium 7075 adalah salah satu yang terbaik, di mana aluminium digabungkan dengan seng dan sedikit magnesium dan tembaga. Selain itu, berbagai perawatan khusus dapat digunakan untuk meningkatkan khasiatnya.

Baca juga: Yamaha Pede Mesin M1 Bisa Lebih Awet pada MotoGP 2021

4. Carbon Fiber

CFRP (Carbon Fiber Reinforced Polymer) adalah material komposit yang sangat ringan dan berkinerja tinggi. Material ini terbentuk dari resin dan kain yang terbuat dari benang karbon yang hanya berdiameter beberapa mikron.

Carbon fiber sangat kaku dan memiliki ketahanan mekanis yang hebat, serta sangat ringan. Selain itu, juga dapat menahan suhu tinggi, kelembaban, dan pelarut dengan baik.

Motor balap tim Petronas Yamaha Sepang Racing Team untuk MotoGP 2019.Instagram/sic_racingteam Motor balap tim Petronas Yamaha Sepang Racing Team untuk MotoGP 2019.

CFRP digunakan secara luas di MotoGP, dan semakin banyak bagian yang dibuat dari bahan ini. Fairing dan sepatbor terbuat dari serat karbon, seperti juga beberapa pelindung dan bagian tambahan lainnya.

Meskipun persiapan dan proses pembuatan yang lama dan mahal diperlukan untuk membuat potongan menggunakan bahan ini, bahan ini telah mendapat tempat di banyak bidang industri saat ini.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.