Bus AKAP Boleh Angkut Lebih dari 50 Persen, tapi Okupansi Masih Kurang

Kompas.com - 13/10/2020, 08:42 WIB
Bus AKAP 7saudara.comBus AKAP

JAKARTA, KOMPAS.comBus antarkota antarprovinsi (AKAP) memang mengalami pembatasan kapasitas penumpang. Hal ini dilakukan untuk mengurangi penyebaran virus Covid-19.

Pada awalnya, bus AKAP hanya diperbolehkan untuk mengangkut 50 persen dari kapasitas kursinya. Namun, mulai awal Juli, ada pelonggaran sehingga boleh mengangkut 70 persen penumpang, lalu bagaimana dengan sekarang?

Ketua Umum Ikatan Pengusaha Otobus Muda Indonesia (IPOMI) Kurnia Lesani Adnan atau biasa disapa Sani mengatakan, jumlah kapasitas yang boleh diangkut saat ini menyesuaikan dari kondisi penyebaran Covid-19 di daerahnya.

Baca juga: Drama Quartararo Mendorong Joan Mir di MotoGP Perancis

Sejumlah warga membawa barang bawaan menuju bis antar provinsi untuk mudik lebih awal di Terminal Bus Pakupatan, Serang, Banten, Kamis (23/4/2020). Meski pemerintah melarang mudik lebaran tahun 2020, sejumlah warga tetap pulang ke kampung halamannya sebelum puasa dengan alasan sudah tidak ada pekerjaan meski nantinya harus menjalani isolasi mandiri.ANTARA FOTO/ASEP FATHULRAHMAN Sejumlah warga membawa barang bawaan menuju bis antar provinsi untuk mudik lebih awal di Terminal Bus Pakupatan, Serang, Banten, Kamis (23/4/2020). Meski pemerintah melarang mudik lebaran tahun 2020, sejumlah warga tetap pulang ke kampung halamannya sebelum puasa dengan alasan sudah tidak ada pekerjaan meski nantinya harus menjalani isolasi mandiri.

“Untuk daerah hijau ke hijau, boleh diisi penuh. Namun, selain itu maksimal hanya boleh angkut 80 persen dari jumlah kursi penumpang,” ucap Sani kepada Kompas.com, Senin (12/10/2020).

Walaupun boleh diisi lebih banyak penumpang dibanding pada masa awal pandemi, okupansi dari bus sendiri masih kurang, bahkan jika dirata-rata, tidak lebih dari 50 persen.

“Rata-rata masih segitu load factor-nya. Sejak akhir Agustus mulai turun sampai sekarang, belum ada tanda-tanda okupansi akan naik,” kata Sani.

Baca juga: Kawasaki W175 Dijual Cuma Rp 19 Jutaan sampai Stok Habis

Begitu juga yang diresahkan oleh Direktur Operasi PO Maju Lancar Adi Prasetyo. Bus AKAP yang beroperasi di luar DKI Jakarta memang boleh diisi sesuai dengan permintaan, tetapi okupansi masih saja sedikit.

“Sudah boleh diisi di atas 50 persen dari kapasitas bila ada penumpangnya. Untuk wilayah DI Yogyakarta sendiri masih rendah, belum membaik okupansinya,” ucap pria yang akrab disapa Didit kepada Kompas.com.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X