Alasan Mobil yang Jarang Dipakai Tetap Wajib Rutin Ganti Oli

Kompas.com - 09/10/2020, 10:42 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Pendemi covid-19 yang belum juga usai, membuat pemerintah memberlakukan kebijakan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) selama dua pekan.

Kondisi ini tentunya akan berimbas pada kendaraan kesayangan yang jarang digunakan dan hanya menganggur di garasi. Meski mobil jarang digunakan, bukan berarti intensitas perawatannya berkurang.

Dalam konteks ini, yang kerap menjadi polemik adalah masa pergantian oli. Di mana banyak masyarakat yang berpatokan pada jarak tempuh, padahal selain angka kilometer, masalah waktu juga menjadi hal yang harus diperhatikan.

“Toleransinya rata-rata konsumen selama ini memang pada jarak tempuh, padahal ada waktunya juga. Bagi mobil yang jarang dipakai kebanyakan beranggapan olinya bisa lebih awet dibandingkan yang sering digunakan, padahal anggapan tersebut salah,” ujar Kepala Bengkel Auto2000 Cilandak Suparna kepada Kompas.com.

Baca juga: Minum BBM Premium dan Pertalite Bisa Bikin Garansi Mobil Hilang?

Menurut Suparna, mobil yang jarang digunakan bukan berarti minim masalah apalagi perawatan. Contoh pada pelumas mesin atau oli, walaupun didominasi pada kondisi yang cenderung statis di dalam garasi, tapi di ruang mesin juga terjadi proses oksidasi dari uap air yang berada di sekitar mobil.

Ilustrasi filter oli mobilhttp://palumbosautomotive.com/ Ilustrasi filter oli mobil

Bila didiamkan terlalu lama, air tersebut bisa tercampur dengan oli mesin dan merusak kandungan aditif pada pelumas. Pada situasi seperti ini, otomatis fungsi utama pelumas untuk melindungi “jeroan” pada mesin tak lagi optimal, bahkan parahnya bisa menimbulkan karat.

“Ketika mobil banyak diam, otomatis oli akan cenderung mengendap ke bawah semua, komponen pada mesin menjadi kering dan bisa menimbulkan korosi. Selain itu, campuran kimia atau aditif pada kandungan oli juga bisa rusak sehingga tak lagi dapat menjalankan fungsinya,” kata Suparna.

Baca juga: Yayasan AHM Salurkan Beasiswa Pendidikan di Masa Pandemi

Suparna menyarankan, pemilik mobil sebaiknya mengikuti regulasi yang sudah ditetapkan soal perawatan. Pergantian oli minimal dilakukan dua sampai tiga kali dalam setahun, tergantung dari jarak tempuh atau pun waktu.

Khusus untuk pengguna di kota-kota besar seperti Jakarta, pada umumnya akan sulit menyesuaikan jarak tempuh, karena itu disarankan berpatokan pada waktu, yakni tiap enam bulan sekali.

“Contoh kalau di Jakarta itu jarak sebenarnya pendek, tapi perjalanannya yang berat kerena macet. Dalam kondisi mobil yang terjebak macet, meski roda diam komponen mesin tetap bergerak, artinya oli juga tetap bekerja. Karena itu pergantian oli tetap wajib dilakukan enam bulan sekali meski jarak tempuh ideal belum tercapai,” tutur Suparna.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.