Pengusaha Bingung Soal Kejelasan Aturan Operasi Bus AKAP

Kompas.com - 08/05/2020, 09:12 WIB
Bus Sumber Alam Golden Dragon dilelang untuk lawan corona Sumber AlamBus Sumber Alam Golden Dragon dilelang untuk lawan corona
|


JAKARTA, KOMPAS.com - Seluruh moda transportasi umum, baik pesawat terbang, kereta api, kapal laut dan bus mulai beroperasi kembali pada Kamis, 7 Mei 2020.

Pemulihan transportasi itu sesuai dengan Permenhub Nomor 25 Tahun 2020 tentang Pengendalian Transportasi Selama Mudik Idul Fitri Tahun 1441 Hijriah dan Surat Edaran dari Menko Perekonomian.

Meski sudah boleh beroperasi, tidak semua PO Bus langsung beraktivitas seperti biasa. Contohnya bus AKAP yang terbentur aturan pemerintah menyatakan mudik Lebaran 2020 tetap dilarang.

Baca juga: Ada Kelonggaran Transportasi, Bus AKAP Tetap Dilarang

"Kita sampai saat ini masih stop operasi, dan teman-teman PO juga masih menunggu jutlak (petunjuk pelaksanaan). Ini dibilang boleh tapi ada syaratnya jadi sebetulnya seperti apa, kita masih rancu," kata pemilik PO Sumber Alam, Anthony Steven Hambali, kepada Kompas.com, Kamis (7/5/2020).

situasi terminal bus akaptribunnews.com situasi terminal bus akap

Anthony yang juga pengurus Pengurus Pusat Ikatan Pengusaha Otobus Muda Indonesia (Ipomi), mengatakan, sebagian pengusaha PO Bus akan mulai buka pada Jumat (8/5/2020), tapi sebagian lagi menunggu surat edaran.

"Kalau saya sendiri menunggu surat edarannya, saya tidak mau berisiko, seperti kapan hari dibilangnya tanggal 24 April sampai 7 Mei, tapi waktu tanggal 24 Mei kita kirim unit dari pagi sudah disetop tidak boleh sama sekali, jadi kita malah rugi," katanya.

"Kita minta kejelasannya saja bagaimana, kita juga sudah beberapa jalur baik dari Organda, dari Ipomi, kita terus mendesak Kementerian minta kejelasan dari pernyataan Pak Menhub," kata Anthony.

Polisi menemukan enam pemudik tujuan Jawa Tengah yang bersembunyi di toilet bus AKAP guna menghindari pemeriksaan di pos penyekatan. Peristiwa tersebut terjadi di pos pengamanan Kedung Waringin, Kabupaten Bekasi, Rabu (29/4/2020) pukul 22.00. Dokumentasi Polda Metro Jaya (Istimewa) Polisi menemukan enam pemudik tujuan Jawa Tengah yang bersembunyi di toilet bus AKAP guna menghindari pemeriksaan di pos penyekatan. Peristiwa tersebut terjadi di pos pengamanan Kedung Waringin, Kabupaten Bekasi, Rabu (29/4/2020) pukul 22.00.

Mudik Dilarang

Sebelumnya, Kepala Gugus Tugas Percepatan Penangangan Covid-19 Doni Monardo, mengatakan larangan mudik tetap berlaku untuk mencegah penyebaran virus corona yang menyebabkan wabah Covid-19.

"Saya tegaskan, tidak ada perubahan peraturan tentang mudik, artinya mudik dilarang," ujar Doni dalam konferensi pers dari Graha BNPB pada Rabu (6/5/2020).

Baca juga: Mengenal Julukan Unik Bus AKAP, dari Maserati sampai Captain Amerika

Doni memahami bahwa sejauh ini ada kesan di masyarakat bahwa ada perubahan peraturan yang membuat mudik kini dapat dilakukan dengan sejumlah syarat.

Salah satunya yaitu munculnya Surat Edaran Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Nomor 4 Tahun 2020 tentang Kriteria Pembatasan Orang dalam rangka Percepatan Penanganan Coronavirus Disease (Covid-19).

"Beberapa waktu terakhir kami dari Gugus Tugas mendapat kesan seolah-olah masyarakat boleh mudik dengan syarat tertentu atau adanya kelonggaran. Saya tegaskan sekali lagi, mudik dilarang! Titik!" ujar Doni.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X