Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Ini Kenapa Pentingnya Memindah Gigi Rendah Sebelum Melewati Turunan

Kompas.com - 03/12/2022, 15:23 WIB
|

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Kecelakaan lalu lintas banyak terjadi diakibatkan rem blong, terutama di jalanan menurun.

Berdasarkan studi kasus kecelakaan bus pariwisata di Tebing Bego Bantul, Yogyakarta, salah satu penyebab terjadinya kecelakaan adalah pengemudi menggunakan gigi tinggi ketika melintasi di jalanan menurun.

Seharusnya, pengemudi memindahkan tuas transmisi ke gigi rendah sebelum memasuki area jalanan menurun. Mengapa harus demikian?

Investigator Senior Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) Achmad Wildan, mengatakan pengemudi mobil terutama kendaraan besar seperti bus, harus memindahkan tuas transmisi ke gigi rendah sebelum memasuki titik jalan menurun.

Baca juga: Cara Engine Brake Mobil Matik Saat Melewati Turunan

Orang-orang melihat puing-puing bus yang jatuh ke jembatan Nithi pada hari Minggu (24/7/2022), di kabupaten Tharaka Nithi Meru, Kenya, Senin (25/7/2022). Polisi di Kenya mengatakan setidaknya 21 orang tewas setelah sebuah bus jatuh dari jembatan dan jatuh ke sungai di sepanjang jalan raya dari ibu kota, Nairobi, ke pusat kota Meru. Seorang polisi senior mengatakan, bus yang berangkat dari Meru, ?pasti mengalami rem blong karena kecepatannya sangat tinggi? saat kecelakaan terjadi.AP Photo/Dennis Dibondo Orang-orang melihat puing-puing bus yang jatuh ke jembatan Nithi pada hari Minggu (24/7/2022), di kabupaten Tharaka Nithi Meru, Kenya, Senin (25/7/2022). Polisi di Kenya mengatakan setidaknya 21 orang tewas setelah sebuah bus jatuh dari jembatan dan jatuh ke sungai di sepanjang jalan raya dari ibu kota, Nairobi, ke pusat kota Meru. Seorang polisi senior mengatakan, bus yang berangkat dari Meru, ?pasti mengalami rem blong karena kecepatannya sangat tinggi? saat kecelakaan terjadi.

“Kenapa harus dilakukan perpindahan gigi rendah di saat mobil belum masuk ke area menurun, karena ketika mobil sudah pada posisi menurun, dilarang keras memindahkan tuas transmisi, hal itu justru dapat mengakibatkan celaka,” ucap Wildan.

Wildan mengatakan, ketika proses perpindahan gigi transmisi, dibutuhkan menginjak pedal kopling padahal menginjak kopling pada saat mobil menurun sangat berbahaya.

“Dengan menginjak pedal kopling, maka gaya dorong kendaraan karena gaya gravitasi akan semakin besar, laju kendaraan justru akan semakin kencang, sehingga ini berbahaya,” ucap Wildan.

Baca juga: Menetralkan Gigi Saat Turunan Bikin Transmisi Truk Ambrol

Rambu peringatan untuk Bus sebelum masuk Turunan sekitar Bukit Bego, Imogiri, BantulKOMPAS.COM/MARKUS YUWONO Rambu peringatan untuk Bus sebelum masuk Turunan sekitar Bukit Bego, Imogiri, Bantul

Selain itu, Wildan  juga mengatakan, ketika laju kendaraan kencang, tuas transmisi yang sudah netral akan kesulitan masuk ke gigi rendah, dan itu membuat mobil terjebak dalam posisi yang tidak aman.

“Ketika sudah netral, mobil melaju kencang karena gaya dorong gravitasi maka tuas transmisi akan sulit untuk bisa masuk gigi rendah, kalau pun dipaksakan synchromesh bisa rompal,” ucap Wildan.

Selanjutnya, ketika kendaraan sudah tidak bisa mengandalkan engine brake, maka terpaksa rem utama yang diandalkan oleh pengemudi padahal itu tidak disarankan.

Baca juga: Netralkan Gigi Saat Turunan Bikin Truk Lebih Boros BBM

Mobil KNKT melintas di Sekitar Bukit Bego, Imogiri, Bantul Senin (14/2/2022)KOMPAS.COM/MARKUS YUWONO Mobil KNKT melintas di Sekitar Bukit Bego, Imogiri, Bantul Senin (14/2/2022)

“Mengandalkan rem utama untuk melibas turunan, itu tidak disarankan karena rem akan bekerja terlalu berat, rem bisa panas, daya pengereman juga berkurang, kalau berkaca dari peristiwa kecelakaan bus pariwisata di Tebing Bego, Bantul, rem angin mengalami tekor angin karena mengerem terlalu lama,” ucap Wildan.

Jadi, penting sekali memindahkan tuas transmisi ke gigi rendah sebelum mobil pada posisi menurun.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.