Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 16/10/2022, 13:21 WIB

 

JAKARTA, KOMPAS.com – Swap baterai kini menjadi salah satu menjadi salah satu langkah untuk mendorong percepatan era elektrifikasi kendaraan di Indonesia.

Saat ini sudah ada sejumlah Stasiun Penukaran Baterai Kendaraan Listrik Umum (SPBKLU) sebagai layanan untuk swap baterai pemilik motor listrik.

Di Indonesia sendiri, saat ini jumlah SPBKLU Berdasarkan data dari Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral Republik Indonesia per Mei 2022 ada 369 unit yang melayani ekosistem motor listrik.

Baca juga: Perbandingan Desain Kia Carens dengan Hyundai Stargazer, Suka yang Mana?

Pengamat otomotif Bebin Djuana mengatakan jika jumlah pelayanan swap baterai harus ditambah untuk memberikan kemudahan pengguna kendaraan listrik.

“Swap ini harus diperluas jangan hanya bekerjasama dengan mini market. Kalau jaraknya berjauhan akan kasihan bagi yang butuh,” kata Bebin kepada Kompas.com, Sabtu (16/10/2022).

Bebin menyarankan, agar swab baterai juga bisa diadakan di pom bensin agar pengguna motor listrik lebih mudah menjangkau saat diperlukan.

Swap baterai dianggap menjadi salah satu solusi untuk menjawab permasalah harga kendaraan listrik yang dianggap mahal. Makin besar dan makin canggih baterai harganya akan makin mahal.

Tidak hanya itu saja, layanan ini akan membuat kinerja pengguna motor listrik juga lebih efisien. Maka dari itu, penting untuk menambah keberadaan swap baterai di Indonesia.

Pengemudi ojek daring mengganti baterai sepeda motor listrik dengan yang sudah penuh terisi di Stasiun Penukaran Baterai Kendaraan Listrik Umum (SPBKLU) di SPBU Pertamina, Jalan MT Haryono, Jakarta, Senin (28/3/2022). Pemerintah Indonesia menargetkan dua juta kendaraan listrik dapat digunakan oleh masyarakat Indonesia pada 2025 sebagai salah satu upaya untuk menerapkan penggunaan energi terbarukan.KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG Pengemudi ojek daring mengganti baterai sepeda motor listrik dengan yang sudah penuh terisi di Stasiun Penukaran Baterai Kendaraan Listrik Umum (SPBKLU) di SPBU Pertamina, Jalan MT Haryono, Jakarta, Senin (28/3/2022). Pemerintah Indonesia menargetkan dua juta kendaraan listrik dapat digunakan oleh masyarakat Indonesia pada 2025 sebagai salah satu upaya untuk menerapkan penggunaan energi terbarukan.


“Saya dari awal memikirkan, misalnya motor listrik kalau kemampuan baterainya hanya bisa untuk 50 km akan kasihan teman kita yang ojek online. Mereka dalam satu hari bisa menempuh ratusan kilometer. Maka itu harus buang waktu berapa jam untuk charging kalau tidak ada swab sebagai jawaban,” kata Bebin.

Baca juga: MAN Perkenalkan LionS Chassis E, Sasis Bus Listrik Berlantai Rendah

Bebin mengatakan jika tidak ada swap baterai, kebutuhan pengguna motor listrik terus harus mengandalkan charging.

“Swap baterai merupakan inovasi sementara sambil menemukan temuan baru baterai yang bisa di charger cepat, mampu menyimpan listrik lebih banyak dan sambil menunggu motor listrik yang bisa hemat konsumsi baterai listrik,” kata Bebin.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.