Dukung Elektrifikasi Kendaraan, PLN Paparkan Konsep V2G

Kompas.com - 30/09/2022, 07:12 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Demi mendukung percepatan elektrifikasi di Indonesia, sejumlah pihak sudah menyiapkan teknologi dan ekosistem yang memadai bagi pengguna kendaraan listrik.

Kasubdit Industri Alat Transportasi Darat Direktorat Industri Maritim, Alat Transportasi, dan Alat Pertahanan (IMATAP), Kementerian Perindustrian Dodiet Prasetyo mengatakan bahwa saat ini, Indonesia masih memiliki rasio kepemilikan mobil yang cukup rendah.

"Dan apabila kita bicara mengenai kendaraan elektrifikasi, jumlah kendaraan elektrifikasi di ASEAN juga ternyata masih cukup rendah, mulai dari hybrid, plug-in hybrid, maupun EV (Electric Vehicle)," ucap Dodiet dalam acara talkshow di Indonesia Electric Motor Show (IEMS) 2022, Jakarta Convention Center, Rabu (29/9/2022).

Baca juga: Kenapa Hanya Sedikit Merek Mobil yang Ikut IEMS 2022

Meski begitu, masih ada potensi untuk meningkatkan jumlah penggunaan EV, khususnya di Indonesia. Ia memaparkan, dari sisi regulasi, pemerintah sudah cukup mumpuni dalam memberikan regulasi yang lengkap untuk mendukung percepatan industri KBLBB.

Ada banyak keuntungan yang bisa didapatkan dengan beralih ke kendaraan listrik, khususnya di saat harga bahan bakar minyak (BBM) sedang naik. Hal ini ditunjukan dari hasil studi yang dilakukan oleh pihak Kemenperin bersama dengan sejumlah universitas.

"Apabila kita melakukan shifting dengan hybrid, maka penghematan bahan bakar adalah sekitar 49 persen. Plug-in hybrid kurang lebih sekitar 70 persen, dan EV adalah 100 persen," ucap Dodiet.

Selain penghematan bahan bakar, Executive Vice President Pemasaran dan Pengembangan Produk PT PLN (Persero) Hikmat Drajat memaparkan konsep vehicle to grid (V2G), di mana listrik pada EV bisa dimanfaatkan, bahkan saat kendaraan sedang diparkir atau tidak dipakai.

"Nah, siang hari, colokkan (kendaraan listrik) ke grid, dia mensuplai ke grid. Itulah V2G. Jadi malam hari di-charge, siang hari dipakai sebentar, ketika parkir itu masuk ke grid. Jadi bayangkan energi itu akan efisien sekali, itulah yang dikatakan distributed energy resources," ucap Hikmat.

Baca juga: Motor Listrik United TX3000 dan TX1800 Meluncur, Harga Mulai Rp 30 Jutaan

Hikmat menjelaskan, ketika energi yang tidak terpakai tersebut masuk ke dalam grid, maka jadilah power plan terdistribusi.

"Di sinilah mungkin nanti kami di sisi penyedia ketenagalistrikan, tentuanya pertama, melakukan kesiapan-kesiapan untuk suplai ke baterai, yang kedua bagaimana me-manage baterai-baterai yang tidak terpakai," ucap dia.

Peresmian pembukaan IEMS 2022 di JCC Senayan, Rabu (28/9/2022)KOMPAS.com/Serafina Ophelia Peresmian pembukaan IEMS 2022 di JCC Senayan, Rabu (28/9/2022)

Meski begitu Hikmat mengatakan, pertanyaan utamanya adalah kapan economic of scale bisa terjadi; di mana biaya produksi menurun namun disertai dengan meningkatnya jumlah produksi.

"Karena tadi, dari teman-teman BRIN sudah mulai research teknologi. Pak Toto (Direktur Utama PT Indonesia Battery Company) sudah menyiapkan pabrik, regulasinya ada. Kami menunggu economic of scale-nya," ujar Hikmat.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.