Kompas.com - 14/09/2022, 11:31 WIB

SEMARANG, KOMPAS.com - Modifikasi pelek jadi solusi mudah mengubah tampilan mobil jadi gagah. Apalagi dengan diameter besar, yang kebanyakan dianggap bikin lebih stabil dalam hal handling

Meski demikian, di balik penampilan baru berkat "doping" pelek, ada konsekuensi yang harus dikorbankan pemilik mobil.

Salah satunya, kerusakan komponen kaki-kaki. Walau belum tentu benar, ada anggapan bahwa pelek diameter besar membuat usia pakai komponen lebih singkat.

Contohnya seperti, tie rod yang bertugas menyeimbangkan ritme putaran roda dan kemudi. Lantas apakah benar demikian? 

Baca juga: Daftar Mobil Baru di Bawah Rp 200 Juta, Apa Saja Pilihannya?

Menurut Kepala Bengkel Toyota Nasmoco Majapahit Semarang Bambang Sri Haryanto, modifikasi pelek lebih besar dari standar ada aturannya, yakni maksimal naik dua tingkat dari bawaan pabrikan. 

"Ukuran pelek diameter besar secara bobot saja sudah lebih berat. Komponen suspensi dan steering, yakni shockbreaker dan tie rod ikut terbebani," kata Bambang, kepada Kompas.com, Selasa (13/9/2022).

Setel sudut simetris caster, chamber, dan toe saat proses spooring Dicky Aditya Wijaya Setel sudut simetris caster, chamber, dan toe saat proses spooring

Putaran setir yang bertambah berat dari biasanya, membuat beban kerja tie rod jadi dua kali lipat dari biasanya. Sebab, komponen yang satu ini punya tugas pokok yang tak hanya menggerakkan roda, tapi membantu long tie rod meredam getaran setir. 

Karena itu, penyakit steering mobil tidak seimbang atau bergetar, bila diurut satu persatu asal usulnya yakni lantaran tie rod oblak, atau bushing tie rod getas bahkan sobek namun tidak diketahui pemilik mobil.

Baca juga: Efek Tie Rod Mobil yang Oblak

"Dengan bobot yang lebih berat dari standar putaran setir jadi berat. Sehingga tie rod bekerja lebih ekstra. Untuk menggerakkan sistem kemudi, tie rod akan terhubung dengan rack end, ball joint, dan long tie rod. Tugasnya sangat berat, karena harus jadi penyangga," ucapnya. 

Mekanik bengkel resmi Toyota sedang melakukan pergantian komponen tie rodDicky Aditya Wijaya Mekanik bengkel resmi Toyota sedang melakukan pergantian komponen tie rod

Padahal, menurut Bambang, tie rod yang bermasalah dampaknya sangat merugikan. Ban mobil bisa habis termakan sebelah. Bila terus dibiarkan, kemungkinan akan menjalar kemana-mana. 

Baca juga: Fatalnya Abaikan Perawatan Ban Cadangan

"Long tie rod, rack end, dan ball joint bisa ikutan kena. Tie rod oblak getaran otomatis tidak bisa teredam, dengan getaran berlebihan apalagi jalanan berlubang rangkaian steering sudah tidak presisi," ujar Bambang.

"Tugas tie rod biasanya membantu long tie rod meredam getaran setir. Bila sudah oblak, semua getaran langsung tereduksi komponen steering. Long tie rod dan rack end bisa ikut oblak, tidak ada bantalan yang menahan," lanjutnya. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.