Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pabrikan Diminta Produksi Motor Listrik, AISI Bilang Sedang Dibahas

Kompas.com - 29/08/2022, 07:02 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com – Para penguasa pasar sepeda motor di Indonesia seolah masih acuh terhadap rencana rencana pemerintah mendorong percepatan aplikasi kendaraan listrik di Indonesia. 

Merek besar roda dua di Tanah Air sejauh ini masih setia dengan motor dengan mesin bakar internal. Ke depan, pabrikan motor konvensional ini diminta menunjukkan komitmennya untuk meluncurkan produk elektrifikasi yang cocok untuk pasar.

Menanggapi wacana ini, Ketua Bidang Komersial Asosiasi Industri Sepedamotor Indonesia (AISI) Sigit Kumala, mengaku bakal menyesuaikan dengan aturan dan target yang ditetapkan pemerintah.

Sedang kami bahas dengan teman-teman pemegang merek ya,” ujar Sigit, kepada Kompas.com (26/8/2022).

Baca juga: Biaya Isi Full Tank Avanza dan Xpander jika Pertalite Naik

Yamaha E-Vino.Febri Ardani/KompasOtomotif Yamaha E-Vino.

Seperti diketahui, tren kendaraan listrik telah merambah sektor roda dua. Sejumlah pabrikan mulai menjajakan produk motor listriknya, tak terkecuali merek-merek yang baru muncul di Indonesia.

Sekretaris Jenderal Dewan Energi Nasional (DEN) Djoko Siswanto, mengatakan, pabrikan motor harus mengikuti aturan yang dicanangkan pemerintah dalam rangka Nett Zero Emission pada tahun 2060, termasuk juga komitmen Indonesia meratifikasi Paris Agreement.

“Sebetulnya kami DEN telah membuat surat kepada Bapak Presiden, untuk para produsen motor berbahan bakar BBM itu,” ujar Djoko, Kamis (25/8/2022).

Baca juga: Video Viral Angkot Ditinggal Sopir Makan Bikin Macet Panjang

“Untuk membuat jadwal, road map, segera memproduksi motor listrik. Itu sudah pernah kita buat sebetulnya, dan mungkin nanti akan kita ingatkan lagi,” kata dia.

Djoko juga mengatakan, rencana pemerintah mengenai jumlah kendaraan listrik sudah tercantum dalam beberapa aturan, salah satunya Perpres No. 22 Tahun 2017 tentang target 2,1 juta motor listrik.

“Meskipun masih di bawah target, maka kami akan mengingatkan kepada produsen motor BBM untuk segera memproduksi motor listrik,” ucap Djoko.

“Dan harus mempunyai road map untuk facing out, kapan menghentikan penjualan motor BBM. Itu akan kami ingatkan kembali,” ujar dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.