Kompas.com - 24/06/2022, 16:42 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Banyak anggapan bahwa mobil transmisi matik lebih rentan rusak saat menerabas banjir dibandingkan transmisi manual.

Kenyataannya, komponen transmisi matik memang lebih mudah rusak usai melewati genangan air. Ketika kampas kopling tercampur air, komponennya akan selip atau tidak menggigit, sehingga laju mobil tertahan.

Pemilik bengkel spesialis matik Hermas Efendi Prabowo menjelaskan, biaya servis pada mobil matik yang sudah menerabas banjir akan lebih mahal dibandingkan mobil manual.

Baca juga: Serupa tapi Tak Sama, Kenali Perbedaan Transmisi Matik CVT dan AT

"Hal ini karena mobil manual perpindahan giginya dilakukan secara mekanis. Sedangkan pada mobil matik, perpindahannya dilakukan elektrik dengan dukungan modul kontrol atau TCM (Transmission Control Module)," ucap Hermas kepada Kompas.com beberapa waktu lalu.

Hermas menjelaskan, ada dua komponen di mobil matik yang tidak ada pada mobil transmisi manual, yaitu kelistrikan matik dan TCM.

Adanya tambahan kedua komponen tersebut membuat perbaikan mobil matik terbilang lebih rumit dan mahal. Namun, soal harga, biaya perbaikan tergantung dari tipe mobil matik tersebut.

Baca juga: Mobil Listrik Mungil Lagi Tes Jalan, DFSK FenGuang Mini EV?

"Biasanya, untuk kisaran harga berada di angka Rp 5 jutaan hingga Rp 15 jutaan. Sebab, ada perbedaan nilai investasi teknologi matik dan non-matik dari aspek kelistrikan dan komputer," ucap Hermas. 

Untuk menangani mobil matik setelah menerabas banjir, perlu perlakuan yang tepat dan tidak terlambat agar mesin dan komponen transmisi bisa diselamatkan. Semakin lama mobil terendam banjir, semakin parah kerusakannya.

Mobil menerjang banjir- Mobil menerjang banjir

Kemudian, untuk mengantisipasi kerusakan lebih parah, segera tarik mobil dari lokasi banjir dan jangan menghidupkan mesin mobil.

Bawa ke bengkel yang tepercaya karena penanganan yang salah justru dapat membuat kerusakan semakin meluas.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.