45 Tahun Evolusi Toyota Kijang, dari Buaya sampai Listrik

Kompas.com - 10/06/2022, 08:31 WIB

 

JAKARTA, KOMPAS.com - Tak terasa perjalanan panjang Toyota Kijang di Indonesia sudah menyentuh 45 tahun. Mobil yang lahir dari konsep basic utility vehicle (BUV) ini dihadirkan pertama kali guna memenuhi kebutuhan di segmen niaga.

President Director PT Toyota Astra Motor (TAM) Susumu Matsuda mengatakan, Kijang merupakan bagian penting dari perjalanan 50 tahun Toyota di Indonesia.

Kijang diklaim menjadi cermin semangat Toyota mewujudkan Mobility Happiness for All, dengan menghadirkan ever-better cars yang sesuai dengan kebutuhan masyarakat dari masa ke masa.

"Berawal dari kendaraan niaga, berkembang menjadi kendaraan keluarga, hingga menjadi MPV premium, kini Toyota Kijang telah menjadi ikon otomotif Indonesia yang mendunia bermodalkan kualitas berstandar global," ucap Matsuda, dalam keterangan resminya, Kamis (9/6/2022).

Baca juga: Jokowi Resmikan Pembangunan Pabrik Baterai Kendaraan Listrik Tahap Kedua

Toyota Kijang Generasi IITAM Toyota Kijang Generasi II

Karena itu Kijang erat kaitannya dengan program Kendaraan Bermotor Niaga Serbaguna (KBNS), yang dicanangkan pemerintah pada awal 1970-an dengan tujuan membuat kendaraan dengan harga terjangkau yang bisa dibeli seluruh lapisan masyarakat guna menunjang pembangunan di masa itu.

Pada saat yang bersamaan, Toyota sudah mengidentifikasi adanya kebutuhan kendaraan komersil serbaguna dengan harga terjangkau di negara berkembang dengan menginisiasi project BUV pada 1972.

Setelah melalui serangkaian proses, akhirnya lahir Toyota Kijang pada 9 Juni 1977, di mana nama Kijang dipilih karena dianggap sesuai dengan konsep KBNS dan BUV, yaitu kendaraan yang lincah dan gesit.

Proses penamaan yang mengambil dari jenis binatang dipicu oleh Filipina yang lebih dahulu menggunakan nama “Tamaraw” yang berarti kerbau. Namun demikian, tak sedikit yang menganggap nama Kijang merupakan singkatan Kerjasama Indonesia-Jepang.

Toyota Kijang Generasi IIITAM Toyota Kijang Generasi III

Diperkenalkan sebagai sebuah BUV Kijang memiliki ciri khas dengan posisi mesin yang berada di depan, sehingga membuat mobil ini memiliki hidung yang dianggap lebih aman dan nyaman dibanding model pikap lain.

Baca juga: Meluncur Besok, Begini Cara Kerja Suzuki Smart Hybrid pada Ertiga

Keunggulan tersebut mendorong Toyota memproduksi Kijang tipe cab berlantai sebagai platform karoseri yang menjadi basis minibus. Hal tersebut mendatangkan sambutan positif dari masyarakat yang menginginkan mobil harga terjangkau, praktis, perawatan mudah, daya angkut besar, dan aman.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.