Hingga 2030, PLN Targetkan 24.720 Titik SPKLU Tersebar di Indonesia

Kompas.com - 21/03/2022, 15:42 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Diresmikannya pabrik Hyundai oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang sekaligus jadi momen peluncuran mobil listrik Ioniq 5, mendatangkan angin positif bagi PT Perusahaan Listrik Negara (PLN).

Direktur Utama PLN Darmawan Prasodjo mengatakan, mendukung secara masif pertumbuhan kendaraan listrik di Tanah Air dengan menyiapkan rangkaian infrastruktur untuk membangun ekosistemnya.

"Kami PLN tentu saja mendukung penuh dan berperan aktif dalam membangun ekosistem kendaraan listrik. Mulai dari infrastruktur listik, pasokan, hingga membuat ekosistem tersebut," kata Darmawan, disitat dari keterangan resmi PLN, Senin (21/3/2022).

Baca juga: Asa Pemerintah untuk Mobil Listrik Hyundai Buatan Indonesia

Lebih lanjut Darmawan mengklaim pihaknya telah melakukan banyak hal guna mengurangi emisi karbon pada sektor kelistrikan. Dari pembangunan EBT yang tertuang dalam RUPTL, juga beragam program dedieselisasi PLTD, retirement PLTU, hingga program co-firing pada PLTU.

PLN resmikan 10 SPKLU di Indonesia TimurPLN PLN resmikan 10 SPKLU di Indonesia Timur

Dengan adanya pabrik Hyundai yang juga akan memproduksi mobil-mobil listrik, baik untuk pasar domestik dan ekspor, diharapkan populasi kendaraan ramah lingkungan berdaya listrik akan lebih masif sehingga target carbon neutral pada 2060 bisa tercapai.

"Kami berharap dengan masifnya kendaraan listrik maka pengurangan emisi di sektor transportasi bisa tercapai. Karena pengurangan emisi tidak hanya dari sektor kelistrikan tetapi juga transportasi," ujar Darmawan.

PLN sendiri sudah menyiapkan secara matang terkait pembangunan infrastruktur kendaraan listrik. Ditargetkan ada 24.720 titik stasiun pengisian kendaraan listrik umum (SPKLU) untuk kendaraan listrik sampai 2030 mendatang.

Presiden Joko Widodo saat meresmikan pabrik Hyundai Motor Manufacturing yang berada di Bekasi, Jawa Barat, Rabu (16/3/2022).dok. Sekretariat Presiden Presiden Joko Widodo saat meresmikan pabrik Hyundai Motor Manufacturing yang berada di Bekasi, Jawa Barat, Rabu (16/3/2022).

Untuk saat ini, total SPKLU yang ada di Indonesia baru sebanyak 267 unit yang ditempatkan pada 195 lokasi.

Selain itu, Darmawan juga menegaskan bila PLN memberikan bundling insentif bagi para pemilik kendaraan listrik berupa diskon tambah daya serta pemasangan home charging station secara gratis.

Baca juga: Menyusul Hyundai, Wuling Pastikan Mobil Listrik Hadir Tahun Ini

Seperti diketahui, peresmian pabrik Hyundai pada 16 Maret 2022 lalu, diklaim menjadi momen yang paling dinantikan Jokowi. Hal tersebut lantaran keinginan untuk melakukan transisi besar-besaran dari mobil berbahan bakar fosil menjadi listrik yang ramah lingkungan.

Presiden Joko Widodo (kiri) menandatangani mobil listrik Ioniq 5 di Pabrik Hyundai Motor Manufacturing Indonesia di Bekasi, Jawa Barat, Rabu (16/3/2022). Presiden Joko Widodo meresmikan pabrik Hyundai Motor Manufacturing Indonesia yang berada di Bekasi, Jawa Barat, pada hari ini Rabu (16/3/2022) sekaligus meresmikan peluncuran mobil listrik Ioniq 5 pertama yang dibuat di Indonesia.ANTARA FOTO/HO/Biro Pers, Media Presiden Joko Widodo (kiri) menandatangani mobil listrik Ioniq 5 di Pabrik Hyundai Motor Manufacturing Indonesia di Bekasi, Jawa Barat, Rabu (16/3/2022). Presiden Joko Widodo meresmikan pabrik Hyundai Motor Manufacturing Indonesia yang berada di Bekasi, Jawa Barat, pada hari ini Rabu (16/3/2022) sekaligus meresmikan peluncuran mobil listrik Ioniq 5 pertama yang dibuat di Indonesia.

Jokowi juga mengingatkan, Indonesia harus menjadi pemain penting dalam rantai suplai global kendaraan listrik yang dikarenakan banyaknya sumber daya mineral untuk mendukung pengembangan elektrifikasi.

"Kita punya nickel, cobalt, sebagai material penting untuk baterai lithium. Bauksit yang bisa diolah jadi aluminium dan dapat dimanfaatkan untuk kerangka mobil listrik serta tembaga yang dibutuhkan untuk baterai dan kabel," ujar Jokowi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.