Nasib Truk dan Mobil Niaga Saat Nataru, Masih Boleh Masuk Tol?

Kompas.com - 21/12/2021, 17:41 WIB
Truk ODOL yang tertangkap kamera di tengah kampanye social distancing dan work from home. IstimewaTruk ODOL yang tertangkap kamera di tengah kampanye social distancing dan work from home.
|

JAKARTA, KOMPAS.com – Lalu lintas kendaraan di jalan tol diprediksi bakal ramai pada momentum natal dan tahun baru (Nataru). Tak heran belakangan ini muncul wacana untuk membatasi pergerakan truk dan mobil niaga, dengan mengalihkannya ke jalan arteri.

Namun wacana tersebut rupanya dibantah Direktur Jenderal Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan (Kemenhub) Budi Setiyadi.

“Untuk Nataru sekarang, kami baru pertama kali sesuai arahan Pak Menteri Perhubungan, prinsipnya Dirjen Perhubungan Darat tidak melakukan pembatasan atau pengalihan arus dari jalan tol ke jalan nasional,” ujar Budi, dalam konferensi virtual (20/12/2021).

Baca juga: Pilihan SUV Bekas di Bawah Rp 80 Juta, Dapat CR-V, Rush dan Terios

Petugas mengatur lalu lintas kendaraan di ruas jalan tol Cikampek Utama KM 70, Purwakarta, Jawa Barat, Jumat (7/6/2019). PT Jasa Marga (Persereo) Tbk memberlakukan sistem satu arah (one way) sejak pukul 14:05 WIB untuk kendaraan dari arah Jawa Tengah menuju Jakarta yang dimulai dari gerbang tol Kalikangkung KM 414 hingga gerbang tol Cikampek Utama KM 70 yang rencananya akan diberlakukan hingga Minggu (9/6/2019).ANTARA FOTO/MUHAMAD IBNU CHAZAR Petugas mengatur lalu lintas kendaraan di ruas jalan tol Cikampek Utama KM 70, Purwakarta, Jawa Barat, Jumat (7/6/2019). PT Jasa Marga (Persereo) Tbk memberlakukan sistem satu arah (one way) sejak pukul 14:05 WIB untuk kendaraan dari arah Jawa Tengah menuju Jakarta yang dimulai dari gerbang tol Kalikangkung KM 414 hingga gerbang tol Cikampek Utama KM 70 yang rencananya akan diberlakukan hingga Minggu (9/6/2019).

Meski begitu, ia tidak menampik jika kepadatan lalu lintas meningkat, maka bakal dilakukan rekayasa lalu lintas. Terutama lalu lintas di jalan tol Jakarta-Cikampek, atau Cikampek-Cirebon.

“Ada kemungkinan dengan diskresi kepolisian, kendaraan truk akan dialihkan dari jalan tol ke jalan nasional,” ucap Budi.

“Namun ini melihat kebutuhan di lapangan dan sangat situasional. Kalau volume kendaraan cukup tinggi, kemudian terjadi antrean cukup panjang di jalan tol sangat potensi kendaraan truk ini akan dialihkan dari jalan tol ke jalan nasional,” tuturnya.

Baca juga: Sistem Ganjil Genap di Jakarta Bakal Diganti Jalan Berbayar Elektronik

Sejumlah kendaraan melintasi tol JORR (Jakarta Outer Ring Road) menuju tol Jakarta-Cikampek di Bekasi , Jawa Barat, Kamis (23/4/2020). Menurut data Direktorat Lalu Lintas (Dirlantas) Polda Metro Jaya sebanyak 44.550 kendaraan keluar wilayah Jabodetabek (Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, Bekasi ) melewati gerbang tol Cikampek Utama jelang larangan mudik yang ditetapkan pemerintah pada (24/4/2020).ANTARA FOTO/FAKHRI HERMANSYAH Sejumlah kendaraan melintasi tol JORR (Jakarta Outer Ring Road) menuju tol Jakarta-Cikampek di Bekasi , Jawa Barat, Kamis (23/4/2020). Menurut data Direktorat Lalu Lintas (Dirlantas) Polda Metro Jaya sebanyak 44.550 kendaraan keluar wilayah Jabodetabek (Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, Bekasi ) melewati gerbang tol Cikampek Utama jelang larangan mudik yang ditetapkan pemerintah pada (24/4/2020).

Budi menambahkan, setidaknya ada tiga skema rekayasa lalu lintas yang sudah disiapkan Kemenhub, dan nantinya dilakukan berdasarkan diskresi kepolisian.

“Yang pertama dengan contra flow, kemudian berikutnya ada satu arah atau one way, dan berikutnya dengan ganjil genap,” ujar dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.