Yogyakarta Terapkan One Gate System untuk Bus Pariwisata

Kompas.com - 26/10/2021, 12:12 WIB
Heroe Poerwadi dan petugas Dishub saat cek bus di Terminal Giwangan, Sabtu (23/10/2021) KOMPAS.COM/WISANG SETO PANGARIBOWOHeroe Poerwadi dan petugas Dishub saat cek bus di Terminal Giwangan, Sabtu (23/10/2021)

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta telah menerapkan "One Gate System" yang diberlakukan untuk bus pariwisata yang masuk Yogyakarta pada akhir pekan.

Dalam kebijakan ini, seluruh bus pariwisata yang hendak masuk ke Yogyakarta wajib menjalani skrining di Terminal Giwangan.

Baca juga: Ramai Soal Pelat Mobil RFS yang Dipakai Rachel Venya, Ini Aturannya

Kebijakan ini sudah diterapkan akhir pekan lalu pada Sabtu dan Minggu 23-24 Oktober 2021. Dalam skrining tersebut, sebanyak 206 armada bus tercatat memasuki Yogyakarta.

Wakil Wali Kota Yogyakarta Heroe Poerwadi mengatakan, dari jumlah tersebut, terdapat enam bus pariwisata yang tidak lolos pengecekan. Bus yang tidak lolos skrining awal langsung diminta untuk putar balik.

"Enam yang tidak lolos itu hampir 50 persen (penumpang) tidak bisa menunjukkan kartu vaksin, sehingga mereka tidak kita izinkan masuk ke Kota Yogyakarta. Mereka kita minta untuk balik," kata Heroe dilansir Kompas.com Selasa (26/10/2021).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Petugas Memeriksa Bus Pariwisata di Rest Area Bunder, Playen, Gunungkidul Minggu (24/10/2021)KOMPAS.COM/MARKUS YUWONO Petugas Memeriksa Bus Pariwisata di Rest Area Bunder, Playen, Gunungkidul Minggu (24/10/2021)

Heroe mengatakan, penerapan one gate system masih dalam tahap evaluasi. Hal ini dilakukan untuk menimbang peneraapan kebijakan ini kedepannya.

"Ya, tapi hari ini kita sedang lagi evaluasi, monitoring dan evaluasi terhadap kegiatan 2 hari itu. Kita belum dapatkan hasil evaluasi lengkapnya. Perbaikan apa yang kemarin kurang akan diperbaiki minggu depan," kata dia.

Baca juga: Motor Trail Honda CRF150L Punya Baju Baru, Harga Masih Sama

Rencananya, penerapan one gate system akan diterapkan setiap hari. Hal ini untuk memastikan keamanan dan kesehatan penduduk Kota Yogyakarta, pelaku wisata, dan para pelancong.

"Tetap kita upayakan itu semua, kalau itu kan tetap kita jalankan di hari-hari biasa pun kita jalankan. Karena teman-teman TKP juga sudah kita wanti-wanti untuk mereka yang masuk itu yang sudah lolos dari pemeriksaan," ucap Heroe.

Dalam penerapannya, bus pariwisata yang akan memasuki Yogyakarta harus menjalani skrining awal di Terminal Giwangan.

Heroe Poerwadi dan petugas Dishub saat cek bus di Terminal Giwangan, Sabtu (23/10/2021)KOMPAS.COM/WISANG SETO PANGARIBOWO Heroe Poerwadi dan petugas Dishub saat cek bus di Terminal Giwangan, Sabtu (23/10/2021)

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.