Ketahui Teknik Pengemudi Truk di Jalan Menanjak dan Menurun

Kompas.com - 18/06/2021, 11:42 WIB
Truk bermuatan kertas terguling di jalur pantura Tegal Sari Kabupaten Batang diduga akibat rem blong, Selasa (8/1/2020). ANTARA/KutnadiTruk bermuatan kertas terguling di jalur pantura Tegal Sari Kabupaten Batang diduga akibat rem blong, Selasa (8/1/2020).

JAKARTA, KOMPAS.comMengemudikan truk bisa dibilang butuh keahlian tersendiri. Bisa dikatakan, jangan pernah menyamakan mengemudikan truk layaknya mobil penumpang biasa.

Sudah sering terjadi, kejadian truk yang tidak kuat menanjak, atau ketika melewati jalan menurun, malah kehilangan kendali karena rem blong. Tentu kejadian tadi sangat mengerikan jika berada di dekatnya.

Reiner Tandiono, Technical Warranty Dept. Head PT Isuzu Astra Motor Indonesia (IAMI) mengatakan, ketika melewati kontur jalan yang banyak tanjakan dan turunan, gunakan gigi rendah yang sama baik saat naik atau turun.

Baca juga: Harga Nmax dan Aerox di Jateng-DIY per Juni 2021

Tampak truk kuning mengalami kerusakan berat setelah terguling dan menewaskan penumpangnya di Tanjakan Emen.Foto Polres Subang Tampak truk kuning mengalami kerusakan berat setelah terguling dan menewaskan penumpangnya di Tanjakan Emen.

“Ketika kendaraan itu naik dengan gigi dua, pastikan saat turun juga dengan kondisi gigi dua. Ditambah penggunaan exhaust brake juga sangat penting, karena sangat membantu kurangi risiko rem blong,” kata Reiner Tandiono dalam Webinar Isuzu Peduli Keselamatan, Kamis (17/6/2021).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Hal ini perlu diketahui oleh semua pengemudi. Sebenarnya ada kebiasaan pengemudi yang membahayakan ketika melewati jalan turunan, yaitu dengan menetralkan gigi perseneling, atau ada juga yang memakai gigi posisi tinggi.

Baca juga: Begini Nasib Konsumen Daihatsu yang Terlanjur SPK Saat PPnBM 50 Persen

Sehingga pengemudi terlalu mengandalkan rem utama atau kaki yang kemudian mengalami overheat. Ketika komponen rem seperti kampas dan tromol sudah overheat, koefisien geseknya jadi nol, sehingga mengalami rem blong.

Menggunakan posisi gigi yang sama ketika menanjak dan jalan menurun bisa membantu mengurangi risiko rem blong. Karena akan ada engine brake ditambah exhaust brake yang membatu pengereman utama agar tidak overheat.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X