Masih Ratusan Ribu Pemudik yang Mengeyel Terobos Pos Penyekatan

Kompas.com - 12/05/2021, 04:42 WIB
pantauan lalu lintas di jalan tol DOC DITJEN PERHUBUNGAN DARATpantauan lalu lintas di jalan tol

JAKARTA, KOMPAS.com - Juru Bicara Kementerian Perhubungan Adita Irawati tidak menampik bahwa pengawasan terhadap moda transportasi darat menjadi salah satu tantangan terbesar selama periode larangan mudik Lebaran, 6-17 Mei 2021.

Pasalnya, masih banyak pemudik dengan mobil dan sepeda motor yang nekat mengambil celah agar lolos di titik-titik penyekatan. Padahal, risiko yang bakal diterimanya besar, seperti menyebarkan virus corona.

"Sampai hari ini saja, kita sudah catat ada, khususnya kendaraan pribadi (mobil) dan sepeda motor lebih dari 138.000 per hari yang keluar wilayah Jakarta," kata dia dalam diskusi virtual, Selasa (11/5/2021).

Baca juga: Mudik Dilarang, 381.851 Kendaraan Tinggalkan Jabotabek hingga H-3

pantauan lalu lintas kendaraan yang melintas di jalan tolDOC DITJEN PERHUBUNGAN DARAT pantauan lalu lintas kendaraan yang melintas di jalan tol

Adita mengatakan, pemudik yang menggunakan sepeda motor paling banyak keluar dari titik penyekatan dan sebagian dari mereka ada yang tidak memenuhi syarat untuk melakukan mudik.

"Sebagian itu adalah pihak-pihak yang mengeyel, sebagian sudah diputarbalikkan karena mereka tak penuhi syarat, tapi ya memang masih ada saja yang bersikeras," ujarnya.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sementara mobilitas masyarakat yang menggunakan moda transportasi udara, laut, dan kereta api dalam periode sama, menurut data dia, telah menunjukkan penurunan sebesar 77 persen.

Adapun mobilitas menggunakan transportasi pesawat turun sebesar 93 persen dan kereta api sebesar 88 persen.

"Artinya, apa yang jadi ketentuan itu sudah dipatuhi kalau kita bicara kereta, pesawat sama kapal laut atau kapal-kapal penyebaran," ujar Adita.

Baca juga: Menafsir Biaya Perawatan dan Perbaikan BMW Lawas

Penyekatan larangan mudik hari pertama di tol kalikangkung Semaramg, Kamis (6/5/2021).KOMPAS.com/RISKA FARASONALIA Penyekatan larangan mudik hari pertama di tol kalikangkung Semaramg, Kamis (6/5/2021).

Melihat kondisi ini, pemerintah akan mendirikan posko pemeriksaan Covid-19 d setiap titik penyekatan secara acak sebagai upaya untuk mengendalikan pemudik.

Di samping itu, adanya penyekatan berganda dan buka tutup jalur di ruas tol tertentu yang sejalan diskresi Korlantas Polri serta operator.

"Ada random testing di beberapa titik, tapi setidaknya dapat men-screening orang-orang yang melakukan perjalanan. Nah, ini upaya meminimalisir orang-orang yang bersikeras dan ngeyel tadi," kata Adita.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X