Polda Metro Jaya Masih Belum Berlakukan Ganjil Genap, Ini Alasannya

Kompas.com - 18/03/2021, 07:22 WIB
Ilustrasi lalu lintas di Tol Jakarta-Cikampek jelang Tahun Baru 2021 JASA MARGAIlustrasi lalu lintas di Tol Jakarta-Cikampek jelang Tahun Baru 2021

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktorat Lalu Lintas Polda Metro Jaya belum akan memberlakukan pembatasan kendaraan bermotor pribadi kembali di berbagai ruas Ibu Kota melalui skema ganjil genap.

Alasannya, karena pertimbangan menjaga physical distancing guna menekan penyebaran pandemi virus corona alias Covid-19. Padahal, saat ini rata-rata volume kendaraan harian mencapai 30 persen.

Itulah yang diungkapkan oleh Dirlantas Polda Metro Jaya Kombes Pol Sambodo Purnomo Yogo melalui keterangan tertulis, Rabu (17/3/2021).

Baca juga: Honda Berharap Syarat TKDN untuk Insentif PPnBM Turun Jadi 50 Persen

Petugas Dinas Perhubungan mengatur lalu lintas saat terjadinya banjir di kawasan Jalan Jenderal Sudirman, Jakarta, Sabtu (20/2/2021). Intensitas hujan yang tinggi serta buruknya drainase menyebabkan banjir di sejumlah wilayah Ibu Kota.ANTARA FOTO/M RISYAL HIDAYAT Petugas Dinas Perhubungan mengatur lalu lintas saat terjadinya banjir di kawasan Jalan Jenderal Sudirman, Jakarta, Sabtu (20/2/2021). Intensitas hujan yang tinggi serta buruknya drainase menyebabkan banjir di sejumlah wilayah Ibu Kota.

"Kami sedang menjaga physical distancing di public transportation. Nah, mungkin kalau dilaksanakan ganjil genap, maka orang yang memiliki kendaraan di luar tanggal tersebut akan beralih ke transportasi umum," katanya.

Kemudian bila hal itu dilakukan secara serempak, maka permintaan atas transportasi umum menjadi lebih tinggi. Lebih jauh, bakal terjadi potensi penumpukkan dan penyebaran virus corona.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sambodo juga menuturkan, jika masyarakat menggunakan kendaraan pribadi, setidaknya pengendara akan merasa lebih aman ketimbang menggunakan transportasi umum yang rentan terpapar virus corona.

Baca juga: Motor Tabrak Penyeberang Jalan, Waspada Silau Terkena Sinar Matahari

Dirlantas Polda Metro Jaya Kombes Sambodo Purnomo Yogo memberikan keterangan kepada wartawan di Pengadilan Negeri Jakarta Timur, Selasa (16/3/2021).KOMPAS.com/NIRMALA MAULANA ACHMAD Dirlantas Polda Metro Jaya Kombes Sambodo Purnomo Yogo memberikan keterangan kepada wartawan di Pengadilan Negeri Jakarta Timur, Selasa (16/3/2021).

Adapun terkait kepadatan arus lalu lintas, Kasubdit Gakkum Ditlantas Polda Metro Jaya AKBP Fahri Siregar mengungkapkan, kenaikannya bersifat fluktuatif.

"Tetapi, paling sering terjadi ketika jam pergi dan pulang kantor. Serta, wilayah paling berdampak di jalur Sudirman Thamrin dan beberapa lainnya," ucap dia.

"Sebagai upaya, kita lakukan lakukan rekayasa lalu lintas dengan pengalihan arus dan contra flow,” kata Fahri.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.