Catat, 3 Langkah Mudah Rawat Turbo pada Mesin Mobil

Kompas.com - 30/09/2020, 11:22 WIB
Ilustrasi turbocharger mesin diesel. morindiesel.comIlustrasi turbocharger mesin diesel.

JAKARTA, KOMPAS.com - Penggunaan turbocharger atau turbo pada mobil modern dengan kapasitas mesin kecil sudah menjadi hal yang lumrah. Namun, masih belum banyak pemiliknya yang mengerti cara merawat turbo tersebut.

Dengan adanya turbo, kinerja mesin menjadi lebih optimal. Tenaga mesin dapat meningkat tanpa harus mengurangi bobot. Itulah salah satu alasan utama banyak pabrikan yang mengandalkan turbo.

Baca juga: Cara Deteksi Turbo pada Mobil yang Mulai Bermasalah

Didi Ahadi, Technical Support Manager PT Toyota Astra Motor (TAM), menjelaskan, komponen turbo sendiri tidak memiliki cara khusus untuk merawatnya.

Mesin ditambahkan turbocharger dan superchargerFebri Ardani Mesin ditambahkan turbocharger dan supercharger

Namun, bukan berarti juga pemilik mobil bisa seenaknya dan tidak memerhatikan kondisi turbo. Ada beberapa hal yang harus diperhatikan agar komponen tersebut tetap awet, terawat, dan bekerja secara optimal.

" Perawatan untuk komponen turbonya sendiri tidak ada. Tapi yang penting sih oli, karena dia kan mengalir untuk melumaskan turbinnya," ujar Didi, kepada Kompas.com, beberapa waktu lalu.

Turbo bekerja cukup berat, karena mampu berputar hingga lebih dari 240.000 rpm. Untuk itu, penting sekali pelumasan yang terbaik agar performanya tetap terjaga.

Baca juga: Bisa Dikoleksi, 5 Motor Jadul yang Dibekali Mesin Turbo

Bambang Supriyadi, Head Product Improvement / EDER Dept Technical Service Division PT Astra Daihatsu Motor, mengatakan, beberapa pabrikan bahkan ada yang menggunakan oli khusus turbo.

"Masing-masing APM biasanya punya spesifikasi tersendiri untuk tipe turbonya. Disesuaikan dengan desain turbonya, misalkan material bearing turbo pakai Cu (tembaga), maka olinya harus ramah dengan Cu," kata Bambang.

Selain pelumasan, pemilihan bahan bakar juga tak kalah penting. Bahan bakar dengan kualitas yang lebih baik dapat menyempurnakan proses pembakaran di ruang mesin.

Mesin baru Honda All-New Civic 2.0 turbocharger,CivicX Mesin baru Honda All-New Civic 2.0 turbocharger,

Tujuannya adalah agar tidak menghasilkan sisa gas buang yang terkandung partikel solar. Sebab, jika sisa gas buang ini tertempel pada turbin, dapat membuat komponen tersebut menjadi terbakar atau rusak.

Terakhir, Didi menambahkan, kebersihan filter udara juga patut untuk diperhatikan. Sebab, sebelum udara masuk ke turbo, harus melewati filter terlebih dahulu.

"Jika kondisi filternya sudah tidak sanggup menyaring udara dengan baik, nanti kinerja turbo juga jadi tidak optimal," ujar Didi.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X