Kompas.com - 02/09/2020, 20:08 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com – Mengendarai motor di jalan raya tentunya membutuhkan keahlian. Walaupun merasa sudah mahir, terkadang pengendara terlalu menyepelekan sehingga tidak waspada dan bisa menjadi penyebab kecelakaan.

Training Director Safety Defensive Consultant Indonesia, Sony Susmana mengatakan, ketika mengendarai motor, harus selalu waspada, fokus, dan tenang, karena datangnya bahaya tidak bisa diprediksi, misalnya terkena layangan.

Saat ini sedang musim layangan, bahkan sampai ukurannya yang besar. Layangan ini bisa menjadi bahaya ke pengendara motor, apalagi jika dia panik ketika terkena layangan yang putus.

Baca juga: Range Rover Hangus Terbakar di Tol, Pahami Ciri Mobil Akan Terbakar

Polisi melakukan olah tempat kejadian perkara kasus tewasnya pengendara motor setelah lehernya tersayat benang layangan di Jalan Tangkuban Perahu tepatnya di depan Kantor Pos Mojosongo, Solo, Jateng, Jumat (12/6/2020).KOMPAS.com/LABIB ZAMANI Polisi melakukan olah tempat kejadian perkara kasus tewasnya pengendara motor setelah lehernya tersayat benang layangan di Jalan Tangkuban Perahu tepatnya di depan Kantor Pos Mojosongo, Solo, Jateng, Jumat (12/6/2020).

“Layangan dengan ukuran besar, 2x3 meter nabrak pengendara di depan saya. Motornya sampai jatuh kemudian ditabrak oleh mobil di belakangnya, untung saja enggak dilindas orangnya,” ucap Sony kepada Kompas.com, Rabu (2/9/2020).

Sony mengatakan, kecelakaan seperti ini bisa dicegah jika pengendara waspada, fokus, dan tenang. Waspada di sini maksudnya siap menerima kondisi yang tidak terduga, sedangkan fokus artinya mengoperasionalkan kendaraan dengan benar.

Baca juga: Ini yang Bisa Bikin Harga Jual Mobil Bekas Terjun Bebas

“Pengendara motor enggak fokus saat kejatuhan layangan, dia kaget dan melakukan antisipasi yang salah dengan rem mendadak dan motornya jatuh. Kalau dia tetap tenang, layangan paling cuma menutupi pandangannya,” kata Sony.

Jika pengendara mengatur jarak empat detik dengan kendaraan di depannya, dia memilik waktu dua detik untuk melambatkan motornya dan bereaksi dengan tenang. Jika jaga jarak dan tenang, kecelakaan beruntun bisa dihindari.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.