Mitos atau Fakta, Bemper Penyok Bisa Diperbaiki Pakai Air Panas?

Kompas.com - 02/09/2020, 16:41 WIB
Bemper penyok sheengroupBemper penyok

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketika terjadi tabrakan atau senggolan baik ringan ataupun berat, bemper mobil merupakan salah satu bagian yang sering rusak.

Terbuat dari bahan plastik, bemper juga punya dampak khusus saat terbentur. Robek dan penyok merupakan efek yang kerap terjadi. Kalau robek sudah pasti harus diganti, kalau dijahit hasilnya tidak akan bisa kembali normal.

Lalu bagaimana kalau hanya penyok? Ada anggapan yang mengatakan bahwa teknik perbaikan bemper plastik bisa dilakukan hanya bermodalkan air panas. Benarkah demikian?

Baca juga: Hilux Rugged X, Modifikasi Double Cabin Baru Bikinan Toyota

Kepala Bengkel Auto2000 Body Paint Sunter, Yuly Kridiawan, mengatakan, pada dasarnya untuk perbaikan bumper atau panel berbahan plastik (PP) memang menggunakan bantuan panas, dengan bantuan alat yang dinamakan heater gun.

Teknik reparasi bodi plastik penyok pakai air panasyoutube.com Teknik reparasi bodi plastik penyok pakai air panas

Yuly mengaku, timnya pernah melakukan ekperimen tersebut, hasilnya memang benar bisa mengembalikan penyok pada bagian yang bidangnya luas atau tidak di bagian lekukan.

“Untuk metode penyiraman dapat dilakukan tetapi tidak bisa mengembalikan kondisi 100 persen seperti semula hanya area yang terdeformasi elastis yg bisa kembali ke bentuk semula dan tidak bisa untuk bagian yang pernah direpair atau pernah didempul,” ujar Yuly saat dihubungi Kompas.com, Rabu (2/9/2020).

Baca juga: Range Rover Hangus Terbakar di Tol, Pahami Ciri Mobil Akan Terbakar

Menurut Yuly, proses perbaikan bumper yg tepat adalah menggunakan heater gun dengan suhu panas sekitar 150 derajat celcius, dengan metode perbaikan body on dolly agar permukaan bumper bisa mencapai hasil yg maksimal.

Selain tidak bisa kembali ke kondisi semula 100 persen, Yuly menambahkan, metode memperbaiki bumper dengan air panas juga berpotensi bisa merusak lapisan cat.

“Perlu dicatat kembali metode tersebut hanya mengembalikan bentuk plastik tetapi tidak untuk lapisan cat yg rusak. Sebab, jika terjadi tabrakan biasanya akan ada kerusakan pada cat juga,” jelas Yuly.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X