Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 13/07/2023, 09:12 WIB
Daafa Alhaqqy Muhammad,
Aditya Maulana

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Salah satu anjuran keselamatan yang harus diperhatikan pengendara sepeda motor, yaitu menghindari posisi berkendara di depan bus atau truk besar. Hal ini dinilai berbahaya dan cukup rawan terjadi kecelakaan.

Jenis kendaraan niaga tersebut bisanya memiliki muatan berat, khususnya truk tronton. Tentunya hal itu bisa mempengaruhi proses pengereman.

Prasetyo Adhi Wibowo, Pemilik Bengkel Bus dan Truk ASNpro menjelaskan, sistem pengereman kendaraan niaga berbeda dengan mobil pribadi pada umumnya.

Jika truk atau bus dengan kepasitas angkut maksimal mengerem setelah melaju dengan kecepatan tertentu, ada jarak residu atau jarak sisa sekitar 5 sampai 10 meter yang harus dihindari

Baca juga: Ketemu Razia, Pengendara Motor Jangan Coba Putar Balik

Kecelakaan yang merenggut tiga korban jiwa di depan Kantor Kecamatan Balaraja, Kabupaten Tangerang, Senin (10/4/2023) pukul 07.00 WIB. Sebuah truk menyeruduk lima sepeda motor yang ada di depannya.Dok. Polresta Tangerang. Kecelakaan yang merenggut tiga korban jiwa di depan Kantor Kecamatan Balaraja, Kabupaten Tangerang, Senin (10/4/2023) pukul 07.00 WIB. Sebuah truk menyeruduk lima sepeda motor yang ada di depannya.

“Jadi kalau posisi pengendara motor ada di depan truk dan ngerem dadakan, ada kemungkinan bisa kena seruduk truk dari belakang. Soalnya truk masih meluncur dan belum berhenti total,” ucapnya kepada Kompas.com, pekan lalu.

Adhi menjelaskan, kecelakaan macam ini cukup sering terjadi. Resikonya pun beraagam, mulai dari minor hingga fatal.

Resiko fatal terjadi apabila pengendara motor berada di tengah-tengah, antara truk di belakang dengan kendaraan besar lain, seperti mobil, di bagian depan.

“Jadinya bisa tergencet. Ketabrak dari belakang tapi ketahan di bagian depan. Saya pernah menjumpai (kasus) yang semacam ini,” ucapnya.

Baca juga: Video Pengendara Motor yang Tidak Bisa Melanjutkan Perjalanan Akibat Ban Benjol

Blind spot truk parkir@demendolan Blind spot truk parkir

Menyikapi hal itu, Adhi menganjurkan pengendara motor untuk mengambil sisi samping saat berkendara di dekat truk. Langkah ini dinilai lebih aman dan minim resiko.

"Jangan menyelip di antara 2 truk juga, ini bahaya karena posisinya tepat di tengah dan sopir di depan tidak bisa melihat. Enggak bisa diketahui kapan bakal ngerem," ucap Adhi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com