Bandung dan Surabaya Jadi Pilot Project Layanan BTS Bus Listrik

Kompas.com - 04/11/2022, 09:31 WIB

 

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi mengatakan, salah satu upaya menekan emisi karbon dengan terus mengembangkan angkutan massal perkotaan yang ramah lingkungan.

Pasalnya, sektor transportasi di wilayah perkotaan berkontribusi sebagai sumber polusi dan peningkatan emisi karbon.

"Angkutan massal tidak hanya bermanfaat untuk mengurangi kemacetan, tetapi juga mengurangi polusi dan meningkatkan kualitas udara bersih," kata Budi dalam keterangan resminya, Kamis (3/11/2022).

Menurut Budi, dengan tersedianya transportasi umum yang lengkap akan membuat masyarakat beralih dari kendaraan pribadi ke angkutan massal.

Baca juga: Kemenhub Minta Pemprov DKI Tambah SPKLU dan Bangun Parkir Vertikal

Untuk kawasan perkotaan, Kemenhub juga sudah mengembangkan Bus Rapid Transit (BRT) dengan skema layanan Buy The Service (BTS) di mana pemerintah memberikan subsidi kepada operator untuk menjalankan operasionalnya.

Bus listrik DAMRIDOK. DAMRI Bus listrik DAMRI

Budi mengklaim, selama tiga tahun BTS berjalan, sudah ada BRT di 11 kota di Indonesia dengan melayani 45 koridor dan total armada yang digunakan sebanyak 791 unit.

Tak hanya itu, untuk mewujudkan angkutan massal perkotaan yang lebih ramah lingkungan, Kemenhub juga berupaya menyediakan pelayanan bus listrik.

"Pilot project bus listrik akan dilakukan di dua kota yaitu Surabaya dan Bandung. Insha Allah mulai tahun depan kita lakukan," kata Budi.

Momen Presidensi Indonesia dalam G20 tahun ini juga telah disiapkan angkutan massal bus listrik merah putih buatan dalam negeri sebanyak 30 unit, sebagai angkutan massal untuk mendukung mobilitas para delegasi dan peserta G20.

Baca juga: Morino EV, Prototipe Mobil Listrik Pertama Pindad Bergaya Militer

Fasilitas pendukung juga sudah disedikan, berupa charging station, shuttle motor listrik, dan lain sebagainya.

Peresmian uji coba bus listrik oleh TransjakartaKompas.com/Fathan Peresmian uji coba bus listrik oleh Transjakarta

"Jadi kita kembangkan terus angkutan massal, berbasis kendaraan listrik, dan juga buatan dalam negeri, di mana saat ini tingkat komponen dalam negeri (TKDN) sudah mencapai 40 persen," ucap Budi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.