Jika Harga BBM Pertalite Naik, Penjualan Motor Baru Bisa Turun Lagi

Kompas.com - 29/08/2022, 09:12 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Bidang Komersial Asosiasi Industri Sepeda Motor Indonesia (AISI) Sigit Kumala memprediksi kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) jenis Pertalite di Indonesia bisa berdampak pada penjualan motor baru.

Pasalnya saat ini Pertalite yang memiliki tingkat oktan 92 atau RON 92 masih menjadi BBM andalan para pengendara roda dua nasional. Sehingga apabila terjadi suatu gejolak pada harganya, maka pasar akan terdampak.

"Tergantung kenaikan harganya seberapa besar, ya. Kalau seperti tahun 2005 (naik 30 persen), malah ber-impact penurunan penjualan," kata dia kepada Kompas.com belum lama ini.

Baca juga: Motor Listrik Pertama Kawasaki Siap Meluncur Akhir 2022

Bahan Bakar Minyak bersubsidi Pertalite di salah satu Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) di Depok, Jawa Barat kosong, Rabu (3/8/2022). Kuota BBM subsidi akan habis pada akhir tahun ini. Konsumsi BBM jenis Pertalite tahun ini diproyeksikan bakal mencapai 28 juta Kiloliter. Sementara kuota yang sudah ditetapkan pemerintah pada tahun ini hanya 23,05 juta Kiloliter, sehingga diprediksi hanya bertahan sampai September 2022.KOMPAS.com/KRISTIANTO PURNOMO Bahan Bakar Minyak bersubsidi Pertalite di salah satu Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) di Depok, Jawa Barat kosong, Rabu (3/8/2022). Kuota BBM subsidi akan habis pada akhir tahun ini. Konsumsi BBM jenis Pertalite tahun ini diproyeksikan bakal mencapai 28 juta Kiloliter. Sementara kuota yang sudah ditetapkan pemerintah pada tahun ini hanya 23,05 juta Kiloliter, sehingga diprediksi hanya bertahan sampai September 2022.

Sehingga pemerintah perlu menimbang secara bijak apabila memang subsidi pada BBM jenis Pertalite harus dikurangi yang mengakibatkan keniakan harga secara nasional.

Seperti diketahui, penjualan sepeda motor domestik kini sedang kembali dalam tren positif setelah terjadi penurunan signifikan imbas krisis pasokkan cip semikonduktor pada May 2022 dari 439.472 unit jadi 248.235 unit.

Melansir data AISI, per-Juli 2022 terpantau penjualan motor nasional naik 10,16 persen secara bulanan dari 296.34 unit menjadi 326.452 unit. Tetapi torehan ini belum kembali normal, setidaknya dari tahun lalu yang mencapai 376.640 unit.

Baca juga: 5 Wilayah di Indonesia dengan Populasi Motor Terbanyak

Warga antri pembelian BBM subsidi di SPBU Mandala, Rangkasbitung, Selasa (28/6/2022).  Pemerintah melibatkan banyak menteri sebelum memutuskan kebijakan harga BBM subsidi.KOMPAS.COM/ACEP NAZMUDIN Warga antri pembelian BBM subsidi di SPBU Mandala, Rangkasbitung, Selasa (28/6/2022). Pemerintah melibatkan banyak menteri sebelum memutuskan kebijakan harga BBM subsidi.

Adapun rencana kenaikan harga BBM Pertalite pada tahun ini, diperkirakan naik hingga Rp 10.000 (30,7 persen) dari sebelumnya hanya Rp 7.650 per liter. Tapi keputusan ini belum final, pemerintah masih merumuskan kebijakan terbaik.

Sebagai informasi, pada awal pemerintahan Presiden SBY tahun 2005, harga BBM jenis Premium mengalami kenaikan dari Rp 1.810 per liter menjadi Rp 2.400 per liter, atau naik 32,5 persen.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.