Ada Aturan Mainnya, Jangan Asal Ganti Ukuran Gir Belakang Motor

Kompas.com - 15/08/2022, 11:02 WIB

SEMARANG, KOMPAS.com - Meski populasi sepeda motor matik alias skutik cukup banyak, namun penjualan di segmen sport dan bebek masih terus berjalan.

Kedua motor yang masih konvensional tersebut menggunakan rantai dan gir sebagai sistem penggerak. Kedua berfungsi menyalurkan tenaga mesin dari transmisi ke bagian roda belakang. 

Salah satu dari rangkaian tersebut adalah gir yang ada di depan dan belakang. Keduanya memiliki ukuran yang berbeda.

Tiap motor juga memiliki ukuran gir berbeda, tergantung dari jenisnya. Namun saat akan melakukan pergantian, baiknya membeli sesuai standar pabrikan. 

Baca juga: Pentingnya Baca Kode Gir dan Rantai Motor biar Tak Salah Beli

Kepala Bengkel Yamaha Mataram Sakti Pedurungan Semarang Hendro Mahardika mengatakan, sebagian pemilik motor mengubah ukuran gir belakang dengan harapan mendapat tenaga lebih ringan. Alasannya, rasio perhitungan gir standar bawaan motor dianggap terlalu kecil. 

Contoh rantai motor- Contoh rantai motor

"Mengubah ukuran gir standar menggunakan aftermarket dengan rasio lebih besar bertujuan mendapatkan torsi puncak lebih cepat. Cocok sekali untuk medan tanjakan curam, gir lebih besar dari putaran rpm mesin bawah sudah bertenaga," ucap Hendro, kepada Kompas.com, belum lama ini.

Meski demikian, ada konsekuensi mengubah ukuran gir belakang jadi besar, artinya mengabaikan tenaga akselerasi mesin. Lantaran, tenaga mesin akan habis akibat rasio gigi yang lebih pendek. 

Tak jauh berbeda, pergantian ukuran gir belakang di bawah rasio standar dianggap mampu mendongkrak tenaga mesin. Akselerasi mesin bisa naik, namun sayangnya harus mengorbankan torsi mesin saat menanjak. 

Baca juga: Motor Roda Tiga Listrik, All New Gelis 300 Meluncur di GIIAS 2022

"Ukuran gir kecil, kecepatan maksimal bisa diraih cukup mudah. Hanya saja kelemahannya berat bila di jalan tanjakan," katanya. 

Menurut Hendro, untuk pergantian gir belakang ada rumus perhitungan yang harus diperhatikan.

Gir depan dan belakang ketika dihitung hasil akhir yang didapat harus seimbang. Sebagai contoh, gir belakang berukuran 35, sedangkan depan 15, maka rasio yang didapat diambil dari 35/15, yakni memperoleh angka 2,53. 

Ilustrasi merawat rantai motor- Ilustrasi merawat rantai motor

Dari hasil tersebut, nantinya proporsi antara gir belakang dengan torsi yang dihasilkan mesin bisa seimbang. 

"Kalau ganti asal ganti takutnya tenaga dan torsi terlalu timpang. Risikonya, nafas mesin jadi pendek tidak sesuai harapan," ujar Hendro. 

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.