Mayoritas Pengguna Motor Sudah Pakai Ban Tubeless

Kompas.com - 26/06/2022, 15:21 WIB
|

JAKARTA, KOMPAS.com – Pasar ban sepeda motor nasional saat ini telah mengalami perubahan tren, dari sebelumnya tube type menjadi tubeless.

Di mana ban tubeless artinya tidak lagi menggunakan ban dalam, sehingga tekanan angin langsung ditahan dari dalam oleh ban itu sendiri.

Zandhy Utama, FDR Division Head PT Suryaraya Rubberindo Industries (SRI) mengatakan, mayoritas pengguna motor sudah beralih pakai ban tubeless.

Baca juga: Hasil Kualifikasi MotoGP Belanda 2022, Bagnaia Pole Position

Booth FDR yang menawarkan ban motor di Jakarta Fair Kemayoran 2022KOMPAS.com/DIO DANANJAYA Booth FDR yang menawarkan ban motor di Jakarta Fair Kemayoran 2022

“Kalau sekarang ban tubeless itu secara potensi itu sekitar 50-60 persen. Jadi memang ke depannya, semua motor baru rata-rata sudah tubeless semua bannya,” ujar Zandhy di Jakarta (25/6/2022).

“Enggak ada tube type lagi, kecuali memang seri cub (bebek), yang masih pakai pelek jari-jari itu perlu pakai ban dalam. Sisanya mungkin sekitar 5 persen,” kata dia.

Zandhy mengatakan, saat ini penjualan ban FDR mengarah ke pasar aftermarket ketimbang OEM (Original Equipment Manufacturer).

Baca juga: Jangan Heran, Pengisian Ban Nitrogen Memang Tanpa Tabung

“Pasar dominan kalau di daerah Jawa itu sudah masuk 10-15 persen. Kalau di luar, kami main di atas 30 persen market share kami,” ucap Zandhy.

“Bahkan di Sulawesi sudah 40-50 persen. Jadi kalau pergi ke luar Jawa itu isinya FDR semua. Jadi kami masih kembangkan ban FDR ini, khususnya di Jawa dan Bali,” tutur dia.

Sementara itu, untuk model ban FDR yang paling digemari konsumen, yakni ukuran 14 inci tipe Flemino dan XR Evo.

“Sekarang kami mulai masuk ke ban Ultimate yang intermediate pattern. Ini yang ke depannya akan dikembangkan FDR, dengan faktor safety yang lebih bagus, daya cengkeram lebih bagus, kami sih tujuannya untuk menyenangkan hati konsumen,” kata Zandhy.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.