Industri Cip Semikonduktor Jerman Siap Investasi Triliunan Rupiah

Kompas.com - 20/06/2022, 15:21 WIB
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita mengungkapkan bila perusahaan Jerman akan mengembangkan pabrik cip semikonduktor di Indonesia, agar berperan dalam rantai pasok cip global.

Pasalnya, seiring perkembangan era industri 4.0 kebutuhan komponen ini terus tumbuh khususnya pada produk elektronika dan otomotif. Sehingga nantinya diyakini dapat memperkuat struktur manufaktur Tanah Air.

“Kami melihat, permintaaan semikonduktor yang meningkat ini merupakan peluang investasi yang strategis. Indonesia perlu merebut peluang tersebut,” kata dia usai kunjungan kenegaraan Presiden Republik Federal Jerman Frank-Walter Steinmeier, Sabtu (18/6/2022).

Baca juga: Jika Kena Tilang Elektronik Begini Cara Mengurusnya

Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita menyambut kehadiran Presiden Republik Federasi Jerman Frank Walter Steinmeier di Bandara Internasional Soekarno Hatta (Soetta), Rabu (15/6/2022) malam.Dokumentasi Kementerian Perindustrian Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita menyambut kehadiran Presiden Republik Federasi Jerman Frank Walter Steinmeier di Bandara Internasional Soekarno Hatta (Soetta), Rabu (15/6/2022) malam.

“Selain itu, adanya perkembangan perangkat telekomunikasi dan otomotif khususnya kendaraan listrik (electrical vehicle/EV), serta digitalisasi di banyak sektor juga semakin membuka kesempatan bagi industri ini," lanjut Agus.

Dirinya pun optimisitis, pengembangan industri semikonduktor di Tanah Air dapat diakselerasi, misalnya dengan bergabung ke dalam ekosistem industri semikonduktor dunia dan memasuki rantai pasok chip global.

“Hal ini dapat dilakukan melalui kerja sama dengan negara pemain chip global, salah satunya adalah Jerman,” kata Agus.

Melalui PT Infineon Technologies Batam, tak tanggung-tangung komitmen investasi tambahan yang dikucurkan Rp 1,3 triliun untuk peningkatan kapasitas 150 juta per minggu dari 65 juta per minggu pada 2025-2030.

Baca juga: Simulasi Kredit Sedan Murah, Toyota New Vios Mulai Rp 3 Jutaan per Bulan

Petugas mengisi daya mobil listrik di Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU) Ultra Fast Charging, Central Parking Nusa Dua, Badung, Bali, Jumat (25/3/2022). SPKLU Ultra Fast Charging 200 kW pertama di Indonesia yang disiapkan untuk penyelenggaraan Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20 itu mampu mengisi penuh baterai kendaraan listrik berkapasitas 80kWh hanya dalam waktu 30 menit.ANTARA FOTO/FIKRI YUSUF Petugas mengisi daya mobil listrik di Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU) Ultra Fast Charging, Central Parking Nusa Dua, Badung, Bali, Jumat (25/3/2022). SPKLU Ultra Fast Charging 200 kW pertama di Indonesia yang disiapkan untuk penyelenggaraan Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20 itu mampu mengisi penuh baterai kendaraan listrik berkapasitas 80kWh hanya dalam waktu 30 menit.

PT Infineon Technologies Batam merupakan salah satu perusahaan yang bergerak di bidang industri semikonduktor, dan telah berinvestasi di Indonesia sejak 1996.

Kapasitas produksi manufaktur ini pada tahun 2020 mencapai 15 juta pcs per minggu dan meningkat menjadi 22 juta pcs per minggu tahun 2021.

Menperin menegaskan, pihaknya berkomitmen untuk mengakselerasi transformasi industri 4.0 melalui program Making Indonesia 4.0.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.