Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Memaksa Mobil Pakai Ban Beda Merek, Apa Dampaknya?

Kompas.com - 17/02/2022, 19:51 WIB
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Tiap pemilik kendaraan bermotor diwajibkan untuk melakukan perawatan supaya selalu dalam keadaan nyaman dan aman ketika digunakan, tidak terkecuali pada bagian ban.

Mengingat, kaki-kaki tersebut memiliki tugas yang penting di mobil, yakni menopang berat, melajukan dan menghentikan mobil, dan mengendalikan arah mobil di jalan.

Tidak sampai di sana, bersama sistem suspensi ban juga punya peran di dalam meredam getaran yang diterima oleh kendaraan. Padahal, bidang kontak ban mobil dengan jalan sangat terbatas dan harus berputar saat menempuh perjalanan yang penuh tantangan.

Baca juga: Begini Cara Benar Melakukan Rotasi Ban Mobil

Ilustrasi ban mobilDok. Autoindustriya.com Ilustrasi ban mobil

"Sehingga mengganti ban yang sudah aus dengan ban baru merupakan salah satu cara penting untuk merawatnya. Indikator yang paling terlihat adalah batas Tread Wear Indicator (TWI) di telapak," kata Nur Imansyah Tara, Aftersales Division Head Auto2000.

Jika sudah melewati batas tersebut, sebaiknya ban mobil segera diganti. Atau ketika ban mengalami kerusakan, seperti sobek, benjol atau telapak ban aus tidak merata.

Umumnya, kata dia, rata-rata waktu penggantian ban adalah antara 2-4 tahun tergantung pemakaian.

Tapi dalam praktiknya, sering kali pemilik mengganti ban dengan merek yang berbeda karena keterbatasan ketersediaan komponen atau kocek. Lantas, apa dampaknya?

Baca juga: Cara Gampang Tangkis Aquaplaning pada Mobil

Ilustrasi pengisian tekanan angin pada ban mobilKOMPAS.com/Gilang Ilustrasi pengisian tekanan angin pada ban mobil

Menurut Imansyah, demi menjaga kenyamanan dan keamanan sebaiknya langkah tersebut dihindari. Sebab, setiap merek ban memiliki perbedaan performa karena proses desain dan manufaktur yang berbeda.

Termasuk peruntukannya, seperti antara ban basah dan kering, ban SUV dan sedan, atau ban penumpang dan ban niaga.

"Belum lagi terkait material dan konstruksi ban yang tidak sama meskipun ukurannya sama persis karena terkait kebutuhan penggunaan ban," kata dia.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman Selanjutnya
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.