Ganjil Genap di DKI Jakarta Belum Akan Diperluas, Ini Alasannya

Kompas.com - 24/11/2021, 10:12 WIB
Satuan wilayah lalu lintas Jakarta Utara dan Suku Dinas Perhubungan Jakarta Utara melalukan sosialisasi kepada pengendara yang melintas di jalan Gunung Sahari terkait pemberlakukan ganjil genap (Gage) di kawasan tersebut, Senin (25/10/2021). KOMPAS.COM/ IRA GITASatuan wilayah lalu lintas Jakarta Utara dan Suku Dinas Perhubungan Jakarta Utara melalukan sosialisasi kepada pengendara yang melintas di jalan Gunung Sahari terkait pemberlakukan ganjil genap (Gage) di kawasan tersebut, Senin (25/10/2021).

JAKARTA, KOMPAS.com - Dinas Perhubungan DKI Jakarta menyebut bahwa perluasan kebijakan ganjil genap ke 25 ruas jalan belum akan diterapkan dalam waktu dekat.

Hal tersebut karena evaluasi terhadap aturan pembatasan mobilitas pada kendaraan pribadi itu belum rampung. Selain itu, ada pula pertimbangan transportasi pengganti bila masyarakat melakukan peralihan.

"Belum. Kami bersama Polda Metro Jaya dan Kodam Jaya terus melakukan evaluasi terhadap penerapan ganjil genap di tengah-tengah pelaksanaan PPKM level 1," ucap Kepala Dinas Perhubungan DKI Jakarta, Syafrin Liputo, Selasa (23/11/2021).

Baca juga: Sepanjang Desember 2021 Bogor Bakal Terapkan Ganjil Genap

Polisi menilang sejumlah mobil yang melanggar aturan ganjil genap di Jalan RS Fatmawati, Cilandak, Jakarta Selatan pada Kamis (28/10/2021).Dok. TMC Polda Metro Polisi menilang sejumlah mobil yang melanggar aturan ganjil genap di Jalan RS Fatmawati, Cilandak, Jakarta Selatan pada Kamis (28/10/2021).

"Begitu memang situasi dan kondisi ternyata menunjukkan perlu dilakukan peningkatan jumlah ruas, tentu kami akan sepakati bersama tiga pilar: Pemprov DKI, kepolisian dan TNI," kata Syafrin.

Kepolisian mengeklaim bahwa penerapan ganjil genap di 13 ruas jalan di Jakarta cukup berhasil. Ini ditunjukkan dari beberapa parameter tertentu yang terus menunjukkan indikasi positif.

Menurut Kasubditgakkum Polda Metro Jaya AKBP Argo Wiyono, satu diantaranya ialah kendaraan-kendaraan di wilayah berlaku ganjil genap bisa melaju dengan cepat.

"Kita lihat dari 13 ruas jalan ini, ada penurunan waktu tempuh hingga 20 persen. Kemudian, kenaikkan kecepatan sampai 30 persen. Artinya, ganjil genap ada manfaatnya," ujar dia.

Baca juga: Catat, Ini 40 Jalan Tol yang Bakal Terapkan Pembayaran Nirsentuh Tanpa Berhenti

Seorang polantas mengarahkan pengendara motor berpelat genap agar putar balik karena aturan ganjil genap di jalan arah wisata Ancol, Jakarta Utara, Sabtu (23/10/2021). KOMPAS.COM/ IRA GITA Seorang polantas mengarahkan pengendara motor berpelat genap agar putar balik karena aturan ganjil genap di jalan arah wisata Ancol, Jakarta Utara, Sabtu (23/10/2021).

Tidak sampai di sana, ganjil genap juga diklaim mampu menurunkan tingkat emisi CO2 sampai 20 persen yang sejalan dengan turunnya atas kepadatan volume lalu lintas sebesar 30 persen.

Tetapi untuk memperluas aturan tersebut, perlu pertimbangan yang matang seperti indeks kepadatan mobilitas yang naik pada batas tertentu serta kesiapan transportasi umum di tengah pandemi Covid-19.

"Kalau kita berbicara tentang ganjil genap sendiri, kita harus tahu apa esensi kita melakukan kebijakan ganjil-genap, tentunya untuk mereduksi kemacetan, membatasi mobilitas pergerakan keluar rumah selama pandemi," kata dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.