Kecelakaan Beruntun, Ingat Jurus Aman Berkendara di Tol Layang MBZ

Kompas.com - 03/10/2021, 09:31 WIB
Kecelakaan beruntun di Tol Layang Jakarta-Cikampek (MBZ) JASA MARGAKecelakaan beruntun di Tol Layang Jakarta-Cikampek (MBZ)

JAKARTA, KOMPAS.com - Setelah Toyota Calya terguling akibat pecah ban beberapa hari lalu, kecelakaan kembali terjadi di Tol Layang Jakarta-Cikampek atau Mohammed Bin Zayed (MBZ), Sabtu (2/10/2021).

Namun peristiwa kali ini merupakan kecelakaan beruntun yang melihatkan tiga multi purpose vehicle (MPV) beda merek, yakni Toyota NAV1, Nissan Grand Livina, dan Honda Mobilio di Km 27+600 Cibitung arah Cikampek.

Berdasarkan laporan PT Jasamaraga Jalanlayang Cikampek, kronologi kecelakan diawali dari kurangnya antisipasi pengendara NAV1 yang melakukan pengereman mendadak.

Imbasnya, membuat pengendara Livina yang berada di belakang langsung menghantam buritan MPV bongsor tersebut. Selanjutnya, diikuti Mobilio yang menabrak bokong Livina.

Baca juga: Kecelakaan Mobil Terjun Bebas dari Tol, Ingat Aturan Batas Kecepatan

Walau tak ada korban jiwa, namun melakukan pengereman mendadak di jalan tol yang notabennya jalan bebas hambatan sangat berbahaya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

Sebuah kiriman dibagikan oleh JAKARTA INFO (@jktinfo)

 

Apalagi kejadian berada di atas jalan layang terpanjang di Indonesia dengan tinggi 12 meter, tentu risikonya sangat fatal.

Penting diketahui, berkendara di jalan tol layang berbeda dengan jalan biasa, terlebih dengan banyaknya sambungan yang membuat kontur cenderung bergelombang.

Sebelumnya, Training Director Safety Defensive Consultant Indonesia (SDCI) Sony Susmana mengatakan, setiap pengendara mobil yang melintas tol tersebut wajib menjaga dan memperhatikan batas kecepatan kendaraan.

Baca juga: BR-V Baru Meluncur, Nissan dan Suzuki Kerek Harga SUV Murah Bulan Ini

Kecelakaan beruntun di Tol Layang Jakarta-Cikampek (MBZ)JASA MARGA Kecelakaan beruntun di Tol Layang Jakarta-Cikampek (MBZ)

Adapun batas kecepatan yang diperbolehkan adalah 80 kpj. Penetapan tersebut tentu sudah melalui beberapa pertimbangan yang berkaitan dengan aspek keamanan bagi setiap penggunanya.

"Jaga kecepatan kendaraan antara 60 kpj dan maksimal 80 kpj, karena sambungan tidak rata," ujar Training Director Safety Defensive Consultant Indonesia (SDCI) Sony Susmana kepada Kompas.com, beberapa waktu lalu.

Selain itu, Sony juga meminta pengendara sigap dan selalu fokus saat berkendara. Karena dengan memiliki pemandangan yang berbeda pada jalur bawah, bila lengah atau tak waspada bisa berbahaya.

Baca juga: Akibat Pecah Ban, Toyota Calya Terguling di Tol Layang MBZ

Pengendara yang kecepatannya rendah atau di bawah 80 kpj, biasakan untuk mengambil lajur sebelah kiri. Karena bagian kanan hanya digunakan untuk mendahului kendaraan lain.

Sejumlah kendaraan melintas di tol layang Jakarta-Cikampek II, Bekasi Jawa Barat, Minggu (1/11/2020). Pada arus balik libur cuti bersama dan Maulid Nabi Muhammad SAW, lalu lintas di tol Jakarta-Cikampek terpantau ramai lancar.ANTARA FOTO/FAKHRI HERMANSYAH Sejumlah kendaraan melintas di tol layang Jakarta-Cikampek II, Bekasi Jawa Barat, Minggu (1/11/2020). Pada arus balik libur cuti bersama dan Maulid Nabi Muhammad SAW, lalu lintas di tol Jakarta-Cikampek terpantau ramai lancar.

"Tetap berada di lajur kiri, kecuali jika ingin mendahulukan kendaraan lain. Selain faktor tadi, kendaraan juga perlu diperhatikan, mulai rem, tekanan udara ban, dan lainnya. Biasakan mobil dalam kondisi prima sebelum melakukan perjalanan," ujar Sony.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.